Kit Tes COVID, Vaksin, dan Perawatan Mungkin Segera Membebani Anda Lebih Banyak: Vaksin


Mulai 11 Mei, kebanyakan orang harus membayar alat tes rumahan untuk COVID-19, karena deklarasi pemerintah federal tentang darurat kesehatan masyarakat untuk COVID-19 secara resmi berakhir.

Gambar Alex Wong/Getty


sembunyikan judul

beralih judul

Gambar Alex Wong/Getty


Mulai 11 Mei, kebanyakan orang harus membayar alat tes rumahan untuk COVID-19, karena deklarasi pemerintah federal tentang darurat kesehatan masyarakat untuk COVID-19 secara resmi berakhir.

Gambar Alex Wong/Getty

Waktu hampir habis untuk vaksin COVID-19 konsumen gratis, alat uji rumahan, dan bahkan beberapa perawatan.

Gedung Putih mengumumkan bulan ini bahwa darurat kesehatan masyarakat nasional, yang pertama kali diumumkan pada awal 2020 sebagai tanggapan terhadap pandemi, akan berakhir pada 11 Mei. Ketika itu berakhir, begitu banyak kebijakan yang dirancang untuk memerangi penyebaran virus.

Pembuat vaksin COVID siap menaikkan harga

Ambil vaksin. Hingga saat ini, pemerintah federal telah membeli vaksin untuk melawan COVID-19. Baru-baru ini mereka membeli 105 juta dosis penguat bivalen dari Pfizer-BioNTech dengan harga sekitar $30,48 per dosis, dan 66 juta dosis versi Moderna seharga $26,36 per dosis. (Ini adalah beberapa perusahaan yang mengembangkan vaksin COVID pertama yang dijual di Amerika Serikat.)

Orang akan bisa mendapatkan vaksin ini dengan sedikit atau tanpa biaya selama persediaan yang dibeli pemerintah masih ada. Tetapi bahkan sebelum tanggal akhir darurat publik ditetapkan, Kongres memilih untuk tidak memberikan lebih banyak uang untuk menambah cadangan pemerintah yang semakin menipis. Alhasil, Pfizer dan Moderna sudah merencanakan langkah mereka ke pasar komersial. Keduanya telah mengindikasikan bahwa segera setelah itu terjadi, mereka akan menaikkan harga yang mereka kenakan, menjadi antara $110 dan $130 per dosis, meskipun perusahaan asuransi dan program kesehatan pemerintah dapat menegosiasikan tarif yang lebih rendah.

“Kami melihat miliaran dua digit[-dollar] peluang pasar,” Ryan Richardson, chief strategy officer BioNTech, mengatakan kepada investor pada konferensi JPMorgan di San Francisco baru-baru ini. Perusahaan mengharapkan harga kotor, harga penuh sebelum diskon, sebesar $110 per dosis, yang, kata Richardson, “lebih daripada dibenarkan dari perspektif ekonomi kesehatan.”

Baca Juga:  'Velma' tidak gugup. Itu hanya buruk.

Itu bisa menghasilkan pendapatan puluhan miliar dolar bagi produsen, bahkan jika penggunaan vaksin lambat. Dan konsumen akan membayar tagihan, baik secara langsung (dalam copays) atau tidak langsung (melalui premi yang lebih tinggi dan subsidi yang didanai pembayar pajak).

Jika setengah dari orang dewasa, dengan persentase yang kira-kira sama dengan mereka yang memilih suntikan flu tahunan, mendapatkan vaksin COVID dengan harga baru yang lebih tinggi, perkiraan laporan KFF baru-baru ini, perusahaan asuransi, pemberi kerja, dan pembayar lainnya akan membayar antara $12,4 miliar dan $14,8 miliar. . Itu hampir dua kali lipat biaya yang harus dikeluarkan setiap orang dewasa di AS untuk mendapatkan penguat bivalen dengan harga rata-rata yang dibayarkan oleh pemerintah federal.

Mengenai perawatan COVID, posting blog Agustus dari Departemen Kesehatan dan Administrasi Layanan Kemanusiaan untuk Kesiapsiagaan dan Respons Strategis mencatat bahwa persediaan obat Paxlovid yang dibeli pemerintah diperkirakan akan bertahan setidaknya sampai pertengahan tahun sebelum sektor swasta mengambil alih. Harga pembelian massal pemerintah dari produsen Pfizer adalah $530 untuk perawatan, dan belum diketahui berapa harga yang akan dikenakan perusahaan setelah persediaan pemerintah habis.

Jenis asuransi kesehatan yang Anda miliki akan menentukan berapa banyak Anda akan membayar

Satu hal yang pasti: jumlah kenaikan biaya, jika ada, yang diteruskan ke konsumen akan bergantung pada jaminan kesehatan mereka.

Penerima Medicare, mereka yang terdaftar di Medicaid, program asuransi kesehatan negara bagian dan federal untuk orang berpenghasilan rendah, dan orang-orang yang memiliki rencana kesehatan melalui pertukaran Undang-Undang Perawatan Terjangkau akan terus menerima vaksin COVID-19 secara gratis, bahkan ketika kesehatan masyarakat darurat berakhir dan vaksin yang dibeli pemerintah habis. Banyak orang dengan asuransi berbasis pekerjaan juga mungkin tidak perlu membayar copay untuk vaksin, kecuali mereka keluar dari jaringan untuk mendapatkan vaksinasi.

Baca Juga:  Sering Dianggap Sehat, 4 Masakan Ini Justru Tidak Diusulkan

Orang dengan polis asuransi manfaat jangka pendek atau terbatas mungkin harus membayar semua atau sebagian dari vaksinasi mereka. Dan orang-orang tanpa asuransi harus membayar biaya penuh atau menemukan vaksin gratis atau berbiaya rendah di klinik komunitas atau penyedia lainnya. Jika mereka tidak dapat menemukan pilihan gratis atau berbiaya rendah, beberapa pasien yang tidak diasuransikan mungkin merasa harus melewatkan imunisasi atau tes.

Mendapatkan apa yang bisa menjadi $ 100 atau lebih untuk vaksinasi akan sangat sulit “jika Anda tidak diasuransikan atau kurang diasuransikan, di situlah kenaikan harga ini dapat menyebabkan perbedaan tambahan,” kata Sean Robbins, wakil presiden eksekutif urusan eksternal Blue Cross Blue. Asosiasi. Kenaikan itu, katanya, juga akan mempengaruhi orang-orang dengan asuransi, karena biaya “mengalir ke premi.”

Perawatan COVID-19 juga akan lebih mahal.

Sementara itu, pakar kebijakan publik mengatakan banyak perusahaan asuransi swasta akan terus menanggung Paxlovid, meskipun pasien mungkin menghadapi pembayaran, setidaknya sampai mereka memenuhi pengurangan, seperti yang mereka lakukan dengan obat lain. Medicaid akan terus menanggungnya tanpa biaya kepada pasien hingga setidaknya tahun 2024.

Penerima Medicare akan menghadapi pembagian biaya untuk sebagian besar perawatan COVID-19 setelah keadaan darurat secara resmi berakhir dan persediaan pemerintah habis. Sementara itu, pengobatan juga harus melalui proses persetujuan reguler FDA, yang memakan waktu lebih lama daripada otorisasi penggunaan darurat yang telah dipasarkan.

Komplikasi lain: Daftar yang tidak diasuransikan kemungkinan akan bertambah tahun depan, dan negara bagian siap untuk memulihkan proses penentuan kelayakan Medicaid reguler; review semacam itu berhenti selama pandemi. Pada bulan April, negara bagian akan mulai menilai kembali apakah pendaftar Medicaid memenuhi pendapatan dan faktor kualifikasi lainnya.

Diperkirakan antara 5 dan 14 juta orang di seluruh negeri dapat kehilangan cakupan.

Ini adalah perhatian nomor satu kami” saat ini, kata John Baackes, kepala eksekutif LA Care, program kesehatan publik terbesar yang dioperasikan negara dengan 2,7 juta anggota.

Baca Juga:  Ya, Anda Bisa Kecanduan Cinta (Semacamnya)

Mereka mungkin tidak menyadari bahwa mereka telah kehilangan pertanggungan sampai mereka memenuhi resep” atau mencari perawatan medis lainnya, termasuk vaksinasi, katanya.

Tes COVID di rumah tidak akan gratis untuk banyak orang

Aturan tetap berlaku untuk perusahaan asuransi, termasuk paket Medicare dan Undang-Undang Perawatan Terjangkau, untuk menanggung biaya hingga delapan alat tes rumahan per bulan untuk setiap orang dalam paket tersebut, hingga keadaan darurat kesehatan masyarakat selesai.

Untuk konsumen, termasuk mereka yang tidak memiliki asuransi, situs web pemerintah masih menawarkan hingga empat alat tes per rumah tangga, selama persediaan masih ada. Pemerintahan Biden mengalihkan pendanaan untuk membeli kit tambahan dan menyediakannya pada akhir Desember.

Namun, mulai bulan Mei, penerima Medicare Asli dan banyak orang dengan asuransi swasta berbasis pekerjaan harus mulai membayar sendiri untuk alat tes antigen cepat. Beberapa paket Medicare Advantage, yang merupakan alternatif dari Medicare Asli, dapat memilih untuk terus menanggungnya tanpa pembayaran bersama. Polis akan bervariasi, jadi tanyakan kepada perusahaan asuransi Anda. Dan pendaftar Medicaid dapat terus menerima alat tes tanpa biaya hingga pertengahan 2024.

Secara umum, tes, vaksin, dan perawatan COVID di masa depan akan mencerminkan campuran kompleks cakupan yang sudah digunakan konsumen untuk sebagian besar jenis perawatan lainnya.

“Dari sudut pandang konsumen, vaksin akan tetap gratis, tetapi untuk perawatan dan alat tes, banyak orang akan menghadapi pembagian biaya,” kata Jen Kates, wakil presiden senior KFF. Kami mengambil apa yang merupakan akses universal dan sekarang kami mengatakan kami akan kembali ke layanan kesehatan reguler AS.

Koresponden KHN Darius Tahir berkontribusi pada laporan ini. KHN (Kaiser Health News) adalah program nasional, editorial independen dari KFF (Yayasan Keluarga Kaiser).



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.