Kebangkitan dan Kebangkitan Adopsi DevOps

Diposting pada


Berkembang di dunia teknologi yang berubah dengan cepat berarti selalu mengikuti tren dan kemajuan terbaru. Dalam beberapa tahun terakhir, salah satu tren tersebut—DevOps—telah melonjak dalam popularitas dan adopsi. DevOps telah menjadi salah satu budaya yang paling dicari untuk diadopsi oleh organisasi, dengan peran rekayasa DevOps di antara tuntutan tertinggi industri TI.

Apa yang menyebabkan munculnya DevOps? Mengapa organisasi memprioritaskan penggunaan DevOps? Mari mundur dan tinjau apa arti istilah tersebut, manfaatnya, dan apa yang dapat kita pelajari dari dampaknya terhadap organisasi dan profesional teknologi yang beralih ke pendekatan DevOps.

Demistifikasi DevOps

Apa adalah DevOps? Izinkan saya menjelaskan bagaimana istilah tersebut mendapatkan namanya. Itu Tim pengembangan (Dev). menulis kode dan melakukan pengujian ekstensif. Itu Tim Operasi (Ops). membangun platform dan mengelola infrastruktur produk. Karena siklus hidup pengembangan perangkat lunak menjadi lebih kompleks dari waktu ke waktu, menjadi sulit untuk menetapkan tanggung jawab. Hasilnya adalah peluncuran yang tertunda dan kurangnya kualitas fitur.

Itu dia tepat hal-hal yang diperbaiki DevOps.

DevOps menggabungkan tim Pengembangan dan Operasi menjadi satu unit yang kohesif. (Lihat Gambar 1.)

Gambar 1. Siklus kolaborasi DevOps antara tim Pengembangan dan Operasi.

DevOps bertujuan untuk meningkatkan kolaborasi antara kedua tim. Saat pengembangan dan pengoperasian bekerja sama, hasilnya adalah waktu pengiriman yang lebih singkat untuk perpindahan fitur dari ‘papan tulis’ ke ‘produksi’.

Manfaat menggunakan DevOps

DevOps juga menawarkan berbagai manfaat bagi organisasi. Berikut adalah beberapa alasan mereka memilih untuk menggunakan DevOps:

  1. Bantu organisasi bergerak lebih cepat dengan peluncuran fitur yang mempertahankan kualitas produk.
  2. Tetapkan peran dan tanggung jawab setiap orang yang terlibat, sehingga merampingkan proses pengiriman.
  3. Mendorong transisi ke pendekatan manajemen sistem yang lebih otomatis dan terintegrasi.
  4. Memberikan pengurangan frekuensi penerapan, pengurangan kegagalan rilis baru, dan waktu yang lebih singkat antara perbaikan tambalan.
Baca Juga:  Luncurkan Karir Cybersecurity Anda dengan Sertifikasi Cisco CyberOps | Bagian 1

Statistik adopsi DevOps

Survei dan studi terbaru melengkapi peningkatan berkelanjutan dalam penggunaan DevOps dalam organisasi. Dalam studi Wawasan Pasar Global, ukuran pasar DevOps melebihi US$7 miliar pada tahun 2021 dan diperkirakan akan tumbuh dengan CAGR lebih dari 20% dari tahun 2022 hingga 2028 menjadi nilai lebih dari US$30 miliar.*

bagan batang dampak devops keterampilan pada organisasi
Gambar 2. Dampak DevOps pada organisasi. (Sumber: Atlassian)

Analisis prakiraan mengungkapkan bahwa ukuran pasar DevOps Asia Pasifik akan mengalami pertumbuhan besar-besaran sekitar 25% pada tahun 2028. Dan dengan pertumbuhan pesat pasar DevOps, organisasi secara aktif mempekerjakan insinyur yang ahli dalam teknologi DevOps.

Saat ini, ada lebih dari 17.000 posisi insinyur DevOps yang diiklankan di Indeed di Amerika Serikat saja, dengan kisaran gaji rata-rata $96.600-$122.000.

Penelitian ekstensif oleh Atlassian menunjukkan bahwa begitu DevOps memengaruhi organisasi mereka, 78% dari total responden perlu mempelajari keterampilan baru, 61% mengatakan itu membantu mereka menghasilkan pengiriman berkualitas lebih tinggi dan 49% mengatakan mereka melihat waktu yang lebih cepat ke pasar.

Organisasi mengalami berbagai efek positif setelah mengadopsi DevOps, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2. Karena praktik DevOps terus mendapatkan daya tarik, bisnis perlu memastikan bahwa mereka sesuai dengan tujuan mereka dan memberikan nilai tambah pada pengiriman. Menyukai, 83% pembuat keputusan TI melaporkan bahwa organisasi mereka menerapkan praktik DevOps.

Namun, transisi memiliki tantangannya sendiri. Hanya 18% organisasi dan tim yang mengadopsi pendekatan DevOps. Sementara itu, 78% menganggap diri mereka telah berkembang ke tingkat menengah dan 4% ke tingkat rendah.**

diagram batang yang menunjukkan hambatan penerapan devops dalam suatu organisasi
Gambar 3. (Sumber: Atlassian)

Survei tren Atlassian menunjukkan 84% responden mengalami kendala dalam implementasi DevOps mereka. Seperti yang diilustrasikan pada Gambar 3, hambatan yang paling umum adalah kurangnya keterampilan karyawan, infrastruktur lama, dan adaptasi budaya perusahaan.

Baca Juga:  Di Hub dengan pembelajaran dan sertifikasi di Cisco Live Amsterdam

Outlook untuk DevOps di Masa Depan

Sementara transisi ke DevOps bermanfaat bagi organisasi, ada tantangannya. Mmanajemen perlu merencanakan integrasi DevOps dengan hati-hati dalam siklus hidup pengembangan. Idealnya, organisasi harus mempromosikan pembelajaran tentang teknologi DevOps kepada karyawan mereka dan mendorong mereka untuk mengikuti pelatihan dan sertifikasi DevOps untuk mengasah keterampilan mereka di lapangan.

Sertifikasi Cisco Certified DevNet Expert mengakui para pemimpin NetDevOps dengan keahlian untuk memanfaatkan metodologi, teknologi, dan praktik otomasi untuk meningkatkan jaringan—dengan aman dan dalam skala besar. Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut, saya merekomendasikan blog, “Pakar Cisco DevNet: Sertifikasi mengubah karir Anda” oleh Par Merat, VP Pembelajaran & Sertifikasi Cisco.

Saat kami melangkah lebih jauh ke masa depan, DevOps akan terus berkembang bersama rekan senegaranya yang terus berkembang; Cloud, Edge, dan IoT. Selanjutnya, saya akan mendalami DevOps dan menyentuh dasar dengan teknologi terkait dan memberikan peta jalan pembelajaran yang lengkap. Pantau terus!

Apa dampak penggunaan DevOps? Anda organisasi? Pernahkah Anda menghadapi tantangan seperti hambatan belajar atau kurangnya keterampilan? Silakan bagikan pengalaman Anda dengan saya di komentar di bawah. Jika Anda seorang profesional TI, saya mengundang Anda untuk bergabung dengan saya di Komunitas Sertifikasi DevNet, di mana kita dapat melanjutkan perbincangan tentang bagaimana Anda dapat meningkatkan keterampilan Anda di bidang yang sangat dicari ini.

Bergabunglah dengan Cisco Learning Network hari ini secara gratis.

Ikuti Pembelajaran & Sertifikasi Cisco

Twitter | Facebook | LinkedIn | Instagram

menggunakan #CiscoCert untuk bergabung dalam percakapan.


* Ukuran Pasar DevOps Menurut Komponen (Solution [Management DevOps {Continuous Business Planning, Testing & Development, DevOps Analytics}, Delivery DevOps {Continuous Integration, Software Delivery Management}, Operation DevOps {Continuous Deployment, Monitoring & Performance Management}]Jasa [Professional Service, Managed Service]), Menurut Model Penerapan (On premis, Cloud [Public Cloud, Private Cloud, Hybrid Cloud]), Berdasarkan Ukuran Perusahaan (Perusahaan Besar, UKM), Berdasarkan Aplikasi (BFSI, IT & Telecom, Layanan Kesehatan, Ritel, Pemerintah, Manufaktur, Media & Hiburan), Analisis Dampak COVID-19, Pandangan Regional, Potensi Pertumbuhan, Persaingan Pangsa Pasar Berdaya & Prakiraan, 2022 – 2028, Wawasan Pasar Global, Maret 2022
** Statistik dan Fakta DevOps – Semua Angka yang Mungkin Anda Butuhkan Di DevOps Pada Tahun 2022, K&C, 27 Mei 2022

Membagikan:

Baca Juga:  Mengapa Anda perlu mengunjungi Cisco U. Theater di Cisco Live Amsterdam





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *