Kapan Waktu Terbaik untuk Makan Malam?

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Anda pernah mendengar pepatah: “Kamu adalah apa yang kamu makan.” Namun bagaimana dengan saat Anda makan? Jadwal Anda dipenuhi dengan pengantaran ke sekolah, rapat kerja, kegiatan sepulang sekolah, dan segala sesuatu di antaranya, sehingga sulit untuk duduk makan secara konsisten dari hari ke hari. Adakah waktu di mana Anda harus makan? mengambil faktor makanan dalam kesehatan dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan? Dan jika ya, kapan waktu terbaik untuk makan malam? Bagaimana dengan sarapan dan makan siang? “Jadwal kami membuat makan malam pada waktu yang wajar menjadi tantangan,” kata ahli diet terdaftar Julia Zumpano, RD, LD. “Dan hal ini membuat kami bingung ingin makan apa dan apa yang bisa kami bawa saat bepergian. Dalam beberapa kasus, hal ini dapat menyebabkan pola makan tidak teratur.” Zumpano memberi kita beberapa panduan tentang waktu terbaik untuk makan malam dan makanan lain sepanjang hari Anda. Kapan waktu terbaik untuk makan? Zumpano mengatakan ini adalah keputusan pribadi yang bergantung pada kondisi medis apa pun yang Anda miliki, serta tujuan kesehatan dan kebugaran Anda.Sebuah studi tahun 2016 menunjukkan bahwa pola makan kita bervariasi dan tidak menentu. Meskipun Anda mungkin ingin makan malam di meja pada pukul 6 sore, orang lain mungkin ingin makan malam atau camilan lebih lambat sebelum tidur. Sekalipun Anda memiliki kebiasaan makan tiga kali sehari, perubahan saja sudah cukup untuk menghentikan kebiasaan makan Anda. Misalnya, anak-anak Anda mungkin mengadakan pertunjukan paduan suara di tengah makan malam atau Anda terlambat bekerja dan melewatkan makan siang, yang dapat menyebabkan Anda membuat pilihan makanan yang tidak sehat di kemudian hari (angkat tangan jika Anda bersalah karena berlari makan malam cepat saji). Faktanya, sebuah penelitian pada tahun 2022 menunjukkan makan di sore hari meningkatkan risiko obesitas. , ”catatan Zumpano. “Jika kita membuat rencana ke depan, kita bisa menyiapkan makan malam yang sehat atau setidaknya memikirkan makanan saat bepergian, artinya Anda meluangkan waktu untuk berhenti di bar salad daripada melewatinya.” Namun jika Anda mencari panduan kapan harus makan sepanjang hari, Zumpano menawarkan rekomendasi berikut: SarapanTidak semua orang suka sarapan — dan itu tidak masalah. Namun jika Anda memang makan di pagi hari, Zumpano menyarankan untuk sarapan dalam satu jam pertama hingga satu setengah jam setelah Anda bangun tidur. Dan sarapan seperti apa yang sebaiknya Anda makan? Kami rasa Anda tahu jawabannya (maaf, croissant coklat). Namun hal ini terulang kembali: “Saya merekomendasikan sarapan yang berbasis protein. Saya penggemar putih telur dengan sosis kalkun atau sosis ayam. Saya suka keju cottage atau yogurt Yunani untuk sarapan. Saya pikir ini adalah sumber protein yang bagus. Tahu tumbuk adalah pilihan sarapan nabati yang bagus,” saran Zumpano. “Sertakan makanan kaya serat dalam makanan Anda. Jadi jika ingin telur, tambahkan sayuran hijau, tumis sayuran, kacang hitam atau salsa. Jika Anda ingin makan keju cottage atau yogurt Yunani, makanlah buah beri dan kacang-kacangan.” Ia juga menekankan untuk membatasi atau menghindari tambahan gula karena dapat menyebabkan gula darah naik, lalu turun, yang menyebabkan Anda mencari lebih banyak gula untuk energi. Gula membuat ketagihan bagi kebanyakan orang — jika Anda memulai hari dengan sesuatu yang manis, Anda akan melawan keinginan akan gula sepanjang hari. Makan Siang Aturan praktis yang sering diikuti Zumpano adalah memberi jarak waktu makan empat hingga enam jam. Dan seperti sarapan, Anda ingin fokus pada makanan yang sebagian besar mengandung serat dan protein. Bayangkan salad dengan ayam panggang dan buncis atau semangkuk sup kacang dan sayuran dengan bakso kalkun. Bungkus gandum utuh, diisi dengan selada dr kubis, alpukat, kacang edamame, dan tuna, juga merupakan pilihan yang bagus. ,” kata Zumpano. “Jika makanan Anda terlalu tinggi karbohidrat, lemak, atau gula, hal itu bisa membuat Anda merasa lesu.” Dia menambahkan bahwa lebih penting untuk fokus pada apa yang ada dalam makanan Anda daripada pada saat Anda memakannya. Faktanya, dia lebih menyukai makan siang yang lebih besar, daripada makan malam yang lebih besar. “Beberapa negara Eropa fokus pada makan siang yang lebih banyak dan kemudian makan malam yang lebih ringan,” ujarnya. “Negara-negara Eropa cenderung memiliki insiden penyakit dan obesitas yang lebih rendah dibandingkan dengan Amerika.” Cemilan di sela-sela Untuk ngemil atau tidak? Anda merasa lapar dan Anda hanya ingin makan keripik kentang atau permen untuk menemani Anda sampai waktu makan berikutnya. Jadi apa yang kamu lakukan? “Makanan ringan seringkali tidak diperlukan jika Anda makan cukup pada waktu makan,” kata Zumpano. “Tetapi jika Anda memiliki makanan ringan, melewatkan waktu makan, atau tidak punya waktu untuk menyelesaikan makan, camilan sehat dapat membantu mencegah makan berlebihan pada waktu makan berikutnya bagi sebagian orang. Junk food yang membuat Anda mengidam makanan asin atau manis sering kali menghasilkan kalori ekstra dalam jumlah besar dalam bentuk makanan olahan.” Jadi, jika ingin ngemil, ngemillah dengan bijak. Pilihlah sepotong buah dengan segenggam kacang. Dan sebelum Anda makan, Zumpano menyarankan untuk memperhatikan isyarat rasa lapar Anda. Apakah Anda makan karena bosan? Atau karena Anda ingin selingan dari pekerjaan? Jika Anda benar-benar lapar, maka makanlah camilan yang sehat. Makan Malam Meskipun sulit untuk menyesuaikan dengan jadwal Anda, ada baiknya jika Anda makan malam lebih awal di malam hari — setidaknya tiga jam sebelum waktu tidur Anda. “Makan malam lebih awal memberi Anda cukup waktu untuk mencerna makanan dan memungkinkan gula darah naik dan turun dengan baik setelah makan malam,” jelas Zumpano. “Jadi, Anda tidak akan tidur dengan perut kenyang atau gula darah melonjak. Faktanya, orang-orang yang makan malam lebih awal seringkali melaporkan tidur yang lebih baik.” Namun ia menambahkan bahwa jika Anda harus makan malam terlambat, Anda tidak perlu stres. “Jika Anda harus makan malam lebih lambat dari yang Anda inginkan, jangan khawatir juga. banyak tentang waktu, ” lanjutnya. “Dalam hal ini, Anda ingin membuat pilihan yang lebih baik tentang apa yang Anda makan. Dan jika Anda terus-menerus makan malam terlambat, maka pertimbangkan untuk menjadikan makan siang Anda sebagai makanan terbesar yang bisa membantu Anda melewati makan malam. Lalu, pilihlah makan malam yang lebih ringan jadi Anda tidak mengonsumsi terlalu banyak kalori.” Butuh saran makan malam ringan? Cobalah salad hijau dengan ikan bakar, sayur rebus kacang dengan daging tanpa lemak, atau tumis udang dan sayuran. Tips profesional? Pilihlah protein dan sayuran, dan jaga agar tetap ringan dalam pati dan lemak terutama saat makan malam. sudah hampir waktunya tidur. Tip lain jika Anda makan malam lebih larut? Bergeraklah untuk membantu pencernaan. Jika Anda makan malam lalu tidur, itu akan memperlambat proses pencernaan,” kata Zumpano. “Jika Anda berjalan kaki selama 10 hingga 20 menit atau melakukan sesuatu yang aktif seperti membersihkan dapur, menyedot debu atau mengepel, atau gerakan sederhana apa pun akan membantu pencernaan.” Haruskah Anda mencoba makan dengan batasan waktu? Anda mungkin pernah mendengar tentang puasa intermiten atau makan dengan batasan waktu. Tapi bagaimana cara kerjanya? Makan dengan batasan waktu adalah ketika Anda memperpendek periode makan antara delapan dan 12 jam, itu berarti Anda hanya makan antara delapan dan 12 jam dalam sehari,” jelas Zumpano. “Dan sepanjang waktu, Anda berpuasa dari makanan atau minuman apa pun yang mengandung kalori.” Jadi, haruskah Anda mencoba makan dengan waktu terbatas? Tergantung orangnya. “Jika Anda tertarik makan dengan waktu terbatas, mulailah dengan puasa 12 jam setelah makan malam, jadi jika Anda selesai makan malam pada jam 7 malam, hindari makan atau minum sampai jam 7 pagi keesokan harinya. Jika itu bukan masalah besar, mulailah menunda sarapan satu jam lebih lambat hingga Anda menemukan waktu makan yang paling sesuai untuk tubuh dan jadwal Anda,' saran Zumpano. “Penting untuk memberi tubuh Anda istirahat dari makan, tetapi makanan yang Anda pilih dapat memainkan peran yang lebih besar dalam kesehatan.” Inti nya? Mengenai kapan dan bagaimana Anda makan sepanjang hari, tidak ada pendekatan yang universal. “Ini benar-benar harus disesuaikan dan dipersonalisasi untuk Anda,” Zumpano menekankan. “Nomor Barang. Satu hal yang ingin Anda ingat adalah apa yang Anda makan: Apakah Anda mengonsumsi cukup protein dan serat saat makan? Apakah Anda makan makanan cepat saji? Namun waktu makan tersebut dapat bervariasi berdasarkan Anda dan jadwal Anda.”

Baca Juga:  T&J: Pendanaan tahap awal mendukung teknologi perawatan kesehatan pada tahun 2022

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.