Garis Elizabeth: Crossrail selesai setelah perjuangan selama beberapa dekade – esai foto | rel penyeberangan

By | 23/05/2022

AHampir empat dekade berlalu antara proposal resmi pertama untuk jalur “Crossrail” timur-barat di bawah London, dan dimulainya pekerjaan konstruksi untuk apa yang pada akhirnya akan menjadi jalur Elizabeth. Setelah pukulan balik dan pertarungan politik tentang siapa yang harus membayar skema ambisius seperti itu, pekerjaan fisik yang sebenarnya – di atas dan di bawah tanah – hanya akan memakan waktu 13 tahun yang relatif singkat.

Prestasi teknik yang dibutuhkan dengan cepat meraih imajinasi publik – terutama secara positif. Pekerjaan pembangunan resmi pertama dilakukan pada Mei 2009, ketika tiang pancang didorong ke tanah di Canary Wharf, dan penggalian dimulai untuk salah satu stasiun kotak besar pertama. Yang kurang populer adalah pembongkaran tempat musik Astoria di jantung West End, karena Tottenham Court Road dibersihkan untuk pembangunan kembali.

Bahkan pada saat itu, masa depan Crossrail tidak aman – tetapi pemilihan tahun berikutnya dari koalisi yang dipimpin Konservatif yang mengajarkan penghematan hanya menyebabkan pemotongan anggarannya, turun menjadi lebih dari £ 15 miliar. Pengeluaran infrastruktur sebagian besar dianggap sebagai jenis yang lebih dapat diterima oleh kanselir berturut-turut, dan pada tahun 2012 bagian paling penting dari pekerjaan dimulai: pembuatan terowongan di bagian tengah di bawah ibu kota.

Pekerja konstruksi di lokasi konstruksi Crossrail di stasiun kereta bawah tanah Tottenham Court Road 27 Oktober 2009

Pekerjaan itu dilakukan oleh mesin, masing-masing diperkirakan menelan biaya 10 juta poundsterling, dibangun di Jerman tetapi diberi nama Inggris yang meyakinkan. Orang-orang seperti Phyllis dan Victoria bukanlah latihan raksasa seperti pabrik hi-tech, dengan berat hampir 1.000 ton, dengan tim pekerja di belakang kepala mesin, menggali dan membangun terowongan beton di sekitar mereka dengan presisi milimeter saat mereka menggali melalui labirin rel jalur dan utilitas sudah menempati tanah liat dan kapur London.

Pekerja crossrail memperkuat, memperdalam dan memperluas terowongan Connaught untuk menampung kereta api baru pada 24 April 2013 di London, Inggris.  Terowongan Connaught sepanjang 550 meter ini dibangun pada tahun 1878 dan belum digunakan penumpang sejak Desember 2006

  • Pekerja crossrail memperkuat, memperdalam, dan memperluas terowongan Connaught untuk menampung kereta baru pada 24 April 2013. Terowongan sepanjang 550 meter ini dibangun pada tahun 1878 dan tidak digunakan penumpang sejak Desember 2006.

lintas  Melihat ke arah belakang

Antara 2012 dan 2015, delapan alat berat memotong terowongan selebar 13 mil untuk trek masa depan, menggeser sekitar 6 juta ton tanah. Sekitar setengahnya dikirim ke Pulau Wallasea di pantai Essex, menciptakan suaka lahan basah baru untuk kehidupan burung.

Seorang penggali membuat penyesuaian pada tanggul di ujung timur Pulau Wallasea pada 17 September 2012 di dekat Rochford, Inggris
Gambar udara Cagar Alam RSPB Wallasea Island saat air surut, Essex, Juli 2019

Jumlah pekerja yang jauh lebih besar dipekerjakan untuk membangun terowongan yang berdekatan untuk jalan setapak dan stasiun, menyemprot beton setelah membuat sambungan baru – atau membuka kembali yang lama seperti terowongan Connaught.

Lebih dekat ke permukaan, para arkeolog sedang menyisir pekerjaan tanah dalam pembangunan stasiun seperti Farringdon, menemukan peninggalan bagaimana London dulu pada saat krisis yang lebih besar. Mayat puluhan korban wabah ditemukan di Liverpool Street dan Charterhouse Square.

Penggalian arkeologi di Crossrail, di tanah pemakaman Bedlam, Liverpool Street, 2015
Di bawah masa depan ruang tiket Broadgate arkeolog (LR) Alexandra Stevenson dan Alice Marconi menggali lubang wabah abad ke-17.
Sebuah tengkorak ditemukan di tanah pemakaman Bedlam di mana diyakini lebih dari 20.000 warga London dimakamkan antara tahun 1569 dan 1738, Maret 2015
Seorang arkeolog dari Museum of London Archaeology bekerja di tanah pemakaman Bedlam

Jika ada gangguan yang terlihat di jantung kota London, sebagian besar konstruksi berlangsung di bawah tanah dengan penduduk yang hampir tidak menyadari pekerjaan yang terjadi di sekitar mereka. Di West End, gua-gua besar sedang digali dan dikembangkan oleh tim pekerja yang besar, hanya beberapa meter dari ratusan ribu penumpang yang menggunakan Tube.

Ratu Elizabeth memegang plakat peringatan yang diberikan kepadanya oleh pekerja Crossrail setelah dia secara resmi meluncurkan putaran baru untuk jalur Crossrail yang masih dalam pembangunan pada 23 Februari 2016 di London, Inggris.  Ratu meluncurkan putaran baru untuk jalur Crossrail yang akan diganti namanya menjadi

Pada tahun 2016, dengan para politisi mengantri untuk dikaitkan dengan kemenangan Inggris ini, bahkan Ratu mengunjungi pekerja konstruksi – dan diumumkan bahwa proyek yang telah selesai akan, setelah berjalan, dinamai menurut namanya: garis Elizabeth.

Raja akan membuka bagian tengah utama pada Desember 2018. Sepuluh stasiun baru sedang berlangsung di pusat kota London – cukup besar sehingga beberapa memiliki pintu masuk peron yang mencakup dua pemberhentian tabung yang ada.

Pekerjaan pembangunan di stasiun-stasiun seperti Canary Wharf tampaknya hampir selesai, dan pada tahun 2017 bagian terakhir dari rel kereta api diletakkan. Kereta baru, yang diproduksi oleh Bombardier (sekarang Alstom), mulai beroperasi sebagai rel TfL pada tahun 2017 di bagian timur jalur tersebut.

Kereta api Bombardier bekerja di Derby.
Kereta api Bombardier bekerja di Derby
Kereta api Bombardier bekerja di Derby

Kereta api senilai £15 miliar itu, para eksekutif yang dibayar kaya meyakinkan publik dan pembayar, tepat waktu dan sesuai anggaran.

Kecuali, tidak.

Beberapa stasiun tampak selesai cukup awal dalam proses – menutupi masalah di balik layar, paling tidak dalam menghubungkan pensinyalan digitalnya, yang perlu mengintegrasikan tiga sistem yang berbeda. Desain canggih dengan spesifikasi tinggi memiliki tingkat kerumitan yang tampaknya bahkan tidak sepenuhnya dipahami oleh para bos.

Pekerjaan konstruksi di lokasi Bond Street, 3 Juni 2015

Kebakaran di gardu listrik pada akhir 2017 adalah petunjuk pertama dari masalah yang jauh lebih besar. Bond Street, kemudian terjadi, sekitar 18 bulan di belakang rencana tersebut. Namun baru di musim panas 2018 bos Crossrail mengakui bahwa mereka telah meledakkan anggaran dan jadwal, hanya beberapa bulan sebelum pembukaan resmi.

Seperti yang dikatakan Christian Wolmar, penulis Crossrail: The Whole Story, mereka yang terlibat – dan pengamat seperti dirinya – telah “meminum Kool-Aid”, karena manajemen senior mengecilkan atau mengabaikan masalah tersebut. “Pencerahan saya adalah kunjungan ke Paddington pada Juni 2018 ketika saya melihat 500 orang berjas oranye masih bekerja – pintu platform tidak terlihat, eskalatornya hancur,” katanya. “Gagasan bahwa mereka bisa melakukan pengujian dalam enam hingga delapan minggu sungguh luar biasa.”

Melihat ke dalam kereta yang sudah jadi, Februari 2022
Detail dari livery kursi
Papan nama Elizabeth Line

“Kereta api sepenuhnya digital, yang paling rumit dibangun di negara ini … setiap sistem bersandar satu sama lain,” kata Wolmar. “Mereka tidak memiliki orang-orang yang tahu bagaimana menyatukan sistem – mereka memiliki insinyur sipil yang mencoba melakukan pekerjaan itu.”

Untuk waktu yang singkat, Crossrail kehilangan kilaunya. Kereta api £ 15bn akhirnya akan menjadi kereta api £ 19bn, dengan peningkatan yang menyakitkan karena penundaan baru dan pengeluaran berlebih diumumkan. Harapan untuk pembukaan pada tahun 2019 memberi jalan untuk kemungkinan dimulainya pada tahun 2021. Atasan diganti dan TfL mengambil alih proyek tersebut.

Bekerja di Whitechapel East London, November 2019
Bekerja di Whitechapel East London, November 2019

Namun di puncak pembukaan, penundaan dan pengeluaran berlebihan – relatif kecil dalam sejarah proyek infrastruktur besar – mulai terasa seperti catatan kaki dalam sejarah. Desainer, insinyur, dan pekerja Crossrail telah membangun sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya di Inggris: layanan kereta bawah tanah yang kecepatan, kenyamanan, dan aksesibilitasnya akan mengubah pengalaman penumpang.

Setelah pandemi yang mengosongkan transportasi London, iming-iming perjalanan yang lebih cepat dan lebih baik semakin penting untuk memikat orang kembali ke ibu kota, membentuk kembali geografi tenggara dan meningkatkan ekonomi nasional secara keseluruhan. Dunia mungkin telah banyak berubah sejak konsepsi Crossrail – tetapi garis Elizabeth membawa harapan besar politisi sekali lagi.

Pemberitahuan tulisan tangan di area tiket stasiun Farringdon mengumumkan tanggal pembukaan yang direncanakan untuk perjalanan umum di “Elizabeth Line” yang baru, pada 19 Mei

Source link

Baca Juga  Asosiasi Blockchain Singapura dan Badan Hukum JTC Menandatangani Kesepakatan MOU

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.