FKUI Temukan Ratusan Kasus Positif Infeksi Cacing Filaria di Belitung, 16 Desa Risiko Tinggi – Info Sehat FKUI

Diposting pada


#Liputanmedia

POSBELITUNG.CO – Belitung telah menerima sertifikasi eliminasi kaki gajah atau filariasis sejak 2017. Namun berdasarkan temuan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), masih terdapat kasus infeksi positif cacing filaria.

Berdasarkan pemeriksaan sampel acak yang telah dilakukan pada 2021 dan 2022, ditemukan sebanyak 127 orang positif mikrofilaria dari 8.208 sampel yang diperiksa.

Bahkan beberapa di antaranya dialami oleh pasien anak-anak berusia 6-7 tahun. 

“Yang seharusnya (penyakit) sudah eliminasi kenapa anak umur 6-7 tahun ada.

Padahal pengobatan terakhir 2010, sudah 12 tahun tidak diobati, kenapa anak umur segitu yang belum lahir, kenapa anak itu ada,” kata Dosen Departemen Parasitologi FKUI Taniawati Supali, Selasa (18/10/2022). 

Dia menjelaskan, FKUI melakukan pemeriksaan filariasis karena sebelumnya dari hasil survei rutin Loka Litbang Baturaja, meskipun Belitung sudah eliminasi kaki gajah tapi kasusnya masih terus ada. Makanya tim FKUI turut memeriksa. 

Ketika mulai dilakukan pada 2021 lalu, dari 1.910 sampel acak yang diperiksa, ditemukan 40 kasus. Saat itu, survei hanya dilakukan di Desa Lassar, Desa Kembiri, serta tiga desa di Pulau Mendanau yakni Desa Selat Nasik, Suak Gual, dan Petaling. Di Desa Lassar pun ditemukan kasus pada anak-anak. 

Pemeriksaan kembali dilakukan pada Juni-Juli 2022, ternyata ditemukan 87 kasus penyakit yang disebarkan melalui gigitan nyamuk ini. 

Menurutnya, pada penyakit filariasis atau kaki gajah ini tidak memiliki gejala tertentu.

Penderita dapat diketahui positif berdasarkan pemeriksaan darah yang harus dilakukan malam hari. 

“Karena cacing ada di darah hanya saat malam. Maka kami ambil darahnya 20.00-00.00 WIB,” kata Taniawati.

sumber berita: https://belitung.tribunnews.com/2022/10/18/fkui-temukan-ratusan-kasus-positif-infeksi-cacing-filaria-di-belitung-16-desa-risiko-tinggi



Sumber

Baca Juga:  Ibu Hamil Jangan Malas Sarapan!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *