Faktor Risiko Bersama dan Strategi Pencegahan

Meskipun penyakit hati steatotik terkait disfungsi metabolik (MASLD) dan diabetes tipe 2 memiliki gejala yang berbeda, kondisi ini memiliki penyebab mendasar yang sama, dan banyak orang berakhir dengan kedua penyakit tersebut sekaligus tanpa menyadarinya. Penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 70 persen penderita diabetes tipe 2 menderita MASLD, suatu kondisi yang sebelumnya dikenal sebagai penyakit hati berlemak non-alkohol.[1] Studi lain menemukan bahwa menderita diabetes tipe 2 meningkatkan risiko fibrosis luas, atau jaringan parut pada hati, yang merupakan komplikasi umum MASLD lebih dari dua kali lipat.[2]“Mengidap diabetes tipe 2 melipatgandakan risiko terkena MASLD, dan mengidap MASLD menggandakan risiko diabetes,” kata Scott Isaacs, MD, ahli endokrinologi dan profesor di Emory University School of Medicine. Faktor Risiko Bersama untuk MASLD dan Diabetes Tipe 2 MASLD berkembang ketika lemak menumpuk di hati yang menyebabkan peradangan dan kerusakan jaringan. Seiring waktu, hal ini dapat menyebabkan jaringan parut yang dikenal sebagai fibrosis atau penyakit hati parah yang dikenal sebagai sirosis yang mungkin memerlukan transplantasi atau menyebabkan kanker hati. MASLD tidak disebabkan oleh konsumsi alkohol berlebihan dan biasanya berkembang pada orang yang kelebihan berat badan atau obesitas yang memiliki metabolisme tidak normal. Diabetes tipe 2, bentuk penyakit yang paling umum, juga berhubungan dengan obesitas. Kondisi ini terjadi ketika tubuh tidak dapat menggunakan atau memproduksi cukup hormon insulin untuk mengubah gula menjadi energi, sehingga menyebabkan peningkatan kadar gula darah seiring berjalannya waktu. Tanpa pengobatan, diabetes tipe 2 dapat menyebabkan komplikasi seperti kebutaan, gagal ginjal, dan amputasi. “MASLD dan diabetes tipe 2 memiliki banyak faktor risiko yang sama,” kata Anastasia-Stefania Alexopoulos, MBBS, MHS, ahli endokrinologi dan asisten profesor kedokteran di Duke University. “Merupakan hal yang normal jika hal-hal ini terjadi bersamaan. Kami hanya melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengenali tumpang tindih ini dibandingkan biasanya.” Faktor risiko umum untuk kedua kondisi tersebut termasuk obesitas, kolesterol tinggi, dan resistensi insulin, kata Dr. Alexopoulos. Resistensi insulin, juga disebut gangguan sensitivitas insulin, berkembang ketika tubuh tidak dapat menggunakan hormon insulin dengan baik untuk membantu mengubah gula dari makanan yang kita makan. Resistensi insulin juga dikaitkan dengan peningkatan risiko MASLD bahkan ketika orang tidak menderita diabetes tipe 2 atau obesitas, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2023.[3]“Masih banyak yang belum kita ketahui tentang MASLD dan diabetes, namun yang pasti adalah resistensi insulin adalah bagian utama dari kedua kondisi tersebut,” kata Alexopoulos. Meskipun para ilmuwan masih mencoba untuk sepenuhnya memahami hubungan antara diabetes tipe 2 dan MASLD, penelitian yang muncul menunjukkan bahwa kedua penyakit tersebut juga memiliki faktor risiko genetik yang sama, menurut sebuah penelitian pada tahun 2024.[4]Bagaimana Diabetes Tipe 2 Menyebabkan MASLD dan Sebaliknya “Salah satu kondisi dapat menyebabkan kondisi lainnya, dan masih belum jelas apakah lebih banyak pasien yang memulai dengan MASLD dan mengembangkan diabetes tipe 2 atau sebaliknya,” kata Rohit Loomba, MD, MHSc, kepala Divisi Gastroenterologi dan Hepatologi di Universitas California, San Diego. Meskipun masih banyak yang belum diketahui mengapa kedua penyakit ini saling terkait, jelas bahwa setiap kondisi meningkatkan risiko penyakit lainnya, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).[5]Ketika penderita diabetes tipe 2 memiliki gula darah yang tidak terkontrol, hal ini menyebabkan kerusakan pada organ di seluruh tubuh – termasuk hati, menurut CDC. Di saat yang sama, penumpukan lemak di hati yang terjadi pada penderita MASLD bisa meningkat. kadar gula darah. Pilihan Pengobatan untuk Diabetes Tipe 2 dan MASLD Mengonsumsi obat untuk mengatasi kondisi ini juga dapat membantu mengurangi penumpukan lemak di hati dan kadar gula darah, yang juga dapat mengurangi resistensi insulin dan membantu orang dengan satu kondisi agar tidak mengembangkan kondisi lainnya, kata Dr Isaacs. Ada beberapa jenis obat, termasuk pil dan suntikan, yang biasa digunakan untuk membantu mengatur kadar gula darah pada penderita diabetes tipe 2, menurut American Diabetes Association.[7] Ini termasuk:Metformin (Glucophage): Metformin adalah pil yang menurunkan kadar gula darah dengan mengurangi jumlah glukosa yang diproduksi di hati dan dengan meningkatkan kemampuan otot untuk menggunakan hormon insulin untuk mengubah gula menjadi energi. Inhibitor DPP-4 (alogliptin, linagliptin, saxagliptin, sitagliptin): Obat dalam keluarga obat ini menurunkan kadar gula darah dengan mendukung aktivitas dua hormon dalam tubuh – GLP-1 dan GIP – yang berperan dalam mengelola gula darah. Obat GLP-1 (semaglutide, exenatide, tirzepatide): Obat yang disuntikkan ini membantu tubuh menggunakan hormon GLP-1 lebih efektif untuk menurunkan kadar gula darah. Tirzepatide membantu tubuh menggunakan hormon GLP-1 dan GIP. Inhibitor SGLT2 (bexagliflozin, canagliflozin, dapagliflozin, empagliflozin): Obat ini membantu menurunkan gula darah dengan meningkatkan jumlah glukosa yang dikeluarkan melalui urin. Sulfonilurea (glimepiride, glipizide): Obat ini bekerja dengan merangsang pankreas untuk memproduksi lebih banyak insulin, hormon yang membantu mengatur gula darah (rosiglitazone, pioglitazone): Obat ini menurunkan kadar gula darah dengan membantu otot dan jaringan lemak menggunakan insulin secara lebih efektif. dan dengan mengurangi jumlah glukosa yang diproduksi di hati. Beberapa dari obat-obatan ini juga telah terbukti mengurangi lemak hati, dan sementara kami menunggu data konfirmasi mengenai efeknya terhadap fibrosis hati, tampaknya masuk akal bahwa seiring waktu obat-obatan tersebut juga dapat memperbaiki hal ini. juga. Perubahan Gaya Hidup untuk Diabetes Tipe 2 dan MASLD “Banyak pendekatan yang sama untuk memperbaiki diabetes tipe 2 akan memperbaiki MASLD, dan pendekatan pengobatan untuk kondisi ini sangat mirip,” kata Alexopoulos. “Menjaga pola makan dan gaya hidup sehat penting untuk memperbaiki kedua kondisi tersebut.” Bagi orang yang mengalami obesitas atau kelebihan berat badan, penurunan berat badan secara perlahan dan stabil sebanyak satu atau dua pon dalam seminggu dapat membantu memperbaiki gejala kedua penyakit tersebut dan juga memperlambat atau bahkan menghentikan MASLD dan diabetes tipe 2 agar tidak bertambah parah,” tambahnya. Alexopoulos. dengan mendapatkan tingkat olahraga yang disarankan, ada juga beberapa pendekatan diet khusus yang bermanfaat untuk kedua kondisi tersebut, kata Alexopoulos. Hal ini mencakup fokus pada makanan utuh, produk segar, dan protein nabati sambil membatasi konsumsi soda dan minuman manis serta makanan ultra-olahan seperti bacon, makanan ringan kemasan, makanan manis, dan daging deli. “Saya merekomendasikan pendekatan universal dan pengobatan yang melihat secara keseluruhan. Orang-orang yang fokus pada resistensi insulin melalui gaya hidup dan pengobatan,” kata Isaacs. Strategi Pencegahan untuk MASLD dan Diabetes Tipe 2 Pendekatan yang sama dalam mengelola kondisi ini juga dapat membantu mencegah penyakit tersebut berkembang – terutama dalam hal menjaga berat badan yang sehat, kata Isaacs. Menghindari penambahan berat badan, atau berusaha menurunkan berat badan berlebih jika Anda mengalami obesitas atau kelebihan berat badan, keduanya membantu. “Penurunan berat badan sebesar 5 persen dapat mengurangi risiko diabetes dan mengurangi lemak hati,” kata Isaacs. Namun, penurunan berat badan 10 persen atau lebih dianjurkan untuk mengurangi fibrosis hati dan manfaat tambahan pada resistensi insulin, termasuk pencegahan diabetes dan manfaat lain pada komponen sindrom metabolik. Mengonsumsi makanan rendah karbohidrat, nabati, atau Mediterania juga dapat membantu mencegah berkembangnya MASLD dan diabetes tipe 2 – bahkan jika Anda sudah memiliki satu kondisi dan ingin menghindari kondisi lainnya, kata Dr. Lomba. “Diet Mediterania mendorong konsumsi makanan nabati seperti sayuran, biji-bijian, polong-polongan, kacang-kacangan, polong-polongan dan minyak zaitun serta sumber protein tanpa lemak seperti ikan dan ayam,” kata Loomba permen, makanan olahan, dan daging merah. Kami menyarankan pasien kami untuk menghindari gula atau sirup jagung fruktosa tinggi dalam makanan mereka, terutama minuman seperti soda, yang sangat berbahaya.” Olahraga juga penting, meskipun tidak menyebabkan banyak penurunan berat badan, kata Alexopoulos. “Ini kunci untuk mencegah resistensi insulin,” kata Alexopoulos. Kematian bagi penderita diabetes dan MASLD adalah penyakit jantung. Hal ini berarti bahwa banyak pendekatan yang sama dalam mengelola suatu kondisi – seperti makan dengan baik, berolahraga secara teratur, dan menjaga berat badan yang sehat – juga dapat membantu penyakit lainnya.

Baca Juga:  Tak Hanya Mempercepat Orgasme, 3 Posisi Seks Ini Juga Efektif Bakarlemak!

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.