Duduk sepanjang hari bisa mematikan. Istirahat olahraga 5 menit dapat mengurangi risiko kesehatan : Vaksin


Jalan kaki lima menit setiap setengah jam dapat mengurangi risiko tekanan darah tinggi, diabetes, dan penyakit jantung.

Koleksi Esch/Getty Images


sembunyikan judul

beralih judul

Koleksi Esch/Getty Images


Jalan kaki lima menit setiap setengah jam dapat mengurangi risiko tekanan darah tinggi, diabetes, dan penyakit jantung.

Koleksi Esch/Getty Images

Jika Anda duduk di depan komputer sepanjang hari dan kemudian berbaring di sofa untuk waktu layar yang lebih lama di malam hari, kesehatan Anda mungkin terganggu. Sebuah kumpulan bukti menghubungkan gaya hidup menetap dengan peningkatan risiko diabetes, demensia, dan kematian akibat penyakit jantung.

Dan inilah peringatannya: Satu studi menemukan bahwa terlepas dari apakah seseorang berolahraga, jika mereka duduk lebih dari 12 hingga 13 jam sehari, mereka dua kali lebih mungkin meninggal sebelum waktunya, dibandingkan dengan orang yang kurang duduk. . .

Sebuah studi baru menemukan bahwa Anda dapat mengurangi risiko itu dengan aktivitas yang sangat kecil.

Penyelidik Pusat Medis Universitas Columbia Keith Diaz dan rekan-rekannya berangkat untuk mencari tahu apa itu lebih sedikit jumlah aktivitas fisik yang harus dilakukan seseorang untuk mengimbangi risiko kesehatan dari duduk. Mereka merekrut sukarelawan untuk datang ke lab mereka dan meniru hari kerja biasa.

“Mereka akan masuk dan duduk selama delapan jam,” jelas Díaz. Relawan terhubung ke monitor glukosa terus menerus untuk mengukur kadar gula darah, dan tekanan darah mereka juga diukur. Para peserta kemudian mengambil istirahat berjalan dengan panjang dan frekuensi yang bervariasi.

Kami menemukan bahwa jalan kaki lima menit setiap setengah jam dapat mengimbangi banyak kerusakan akibat duduk,” kata Diaz.

Baca Juga:  Cara Menurunkan Kadar Kolesterol

Para peserta berjalan di atas treadmill dengan kecepatan santai, sekitar 1,9 mil per jam. “Kami sangat terkejut melihat betapa kuat efeknya,” kata Diaz. Orang yang bergerak lima menit setiap setengah jam melihat lonjakan gula darah setelah makan berkurang hampir 60%.

“Ini mengherankan saya,” kata Robert Sallis, seorang dokter kedokteran keluarga Kaiser Permanente dan mantan presiden American College of Sports Medicine. Sudah diketahui umum bahwa olahraga dapat membantu mengontrol gula darah, tetapi dia mengatakan apa yang baru di sini adalah betapa bermanfaatnya gerakan yang sering dan singkat.

Saya belum pernah melihat penurunan gula darah seperti itu, kecuali dengan pengobatan,” kata Sallis. Dia mengatakan dia terkesan dengan temuan yang telah diterbitkan dalam jurnal American College of Sports Medicine. Kedokteran dan sains dalam olahraga dan olahraga.

Lebih dari satu dari tiga orang dewasa di AS menderita pradiabetes dan hampir separuh orang dewasa memiliki tekanan darah tinggi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Kedua kondisi tersebut meningkatkan risiko penyakit jantung, yang merupakan penyebab utama kematian di AS. Jadi, kata Sallis, banyak orang dapat memperoleh manfaat dari istirahat singkat dan sering untuk beraktivitas.

Setiap minggu, orang dewasa disarankan untuk melakukan aktivitas fisik intensitas sedang selama 150 menit. CDC mengatakan Anda dapat memecahnya menjadi bagian yang lebih kecil, 30 menit sehari, lima kali seminggu, misalnya, atau bahkan istirahat lebih pendek yang lebih sering. Saya pikir lebih mudah menemukan sedikit waktu untuk berolahraga,” kata Sallis.

Kecepatan berjalan dalam penelitian ini mungkin terlalu santai untuk dihitung sebagai “intensitas sedang” bagi kebanyakan orang, tetapi Loretta DiPietro, profesor di Milken Institute School of Public Health, mengatakan ada cara sederhana untuk meningkatkan intensitas, bahkan berjalan lebih cepat. . “Tambahkan tangga,” katanya. “Ayunkan lengan Anda”, ​​yang akan membantu mengaktifkan lebih banyak otot.

Baca Juga:  Cemilan Memiliki Imbas Buruk Untuk Kesehatan

Kiat lain: nyalakan musik, karena iramanya dapat mendorong Anda untuk menambah kecepatan. Anda mungkin tidak menurunkan berat badan dengan istirahat singkat, tetapi “ini adalah cara yang bagus untuk meningkatkan profil metabolisme Anda,” kata DiPietro, yang merupakan kunci kesehatan yang baik.

DiPietro tidak terlibat dalam studi baru ini, namun penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa jalan kaki setelah makan membantu meningkatkan kontrol gula darah.

Dia menjelaskan bahwa mekanisme olahraga menghasilkan manfaat ini telah dipahami dengan baik: Saat kita berolahraga, otot kita membutuhkan glukosa (gula) sebagai sumber bahan bakar. DiPietro mengatakan bahwa ketika kita mengontraksi otot kita, tubuh kita menggunakan protein pengangkut GLUT4 yang naik ke permukaan sel otot dan mengawal molekul glukosa ke dalam sel. Oleh karena itu, aktivitas fisik membantu memindahkan glukosa dari aliran darah ke otot, untuk disimpan dan digunakan. Dan ini membantu menurunkan gula darah.

Pada saat pengusaha mencari cara untuk mempertahankan pekerja, DiPietro mengatakan ada manfaat yang jelas untuk mendorong pergerakan selama hari kerja. “Tubuh manusia tidak dirancang untuk duduk selama delapan jam terus menerus,” kata DiPietro. “Apa yang dapat dilakukan pemberi kerja adalah memberikan pilihan kepada orang-orang,” katanya, seperti mendorong pertemuan jalan kaki dan mempromosikan fleksibilitas yang lebih besar, sesuatu yang menjadi lebih umum sejak pandemi.

Pengusaha harus menyadari bahwa ada kemungkinan manfaat lain dari istirahat pendek dan sering: “Orang-orang berada dalam suasana hati yang lebih baik karena mereka mengambil istirahat tersebut,” kata Kathleen Janz, seorang profesor emeritus di University of Iowa yang berfokus pada peningkatan kesehatan. Dia meninjau hasil studi baru untuk NPR, mencatat bahwa peserta studi merasa tidak terlalu lelah.

Baca Juga:  Kesanggupan Otak Untuk Berfikir

Ini adalah pengingat bahwa menggerakkan tubuh kita selama hari kerja bukanlah buang-buang waktu, kata Janz. Bahkan, itu bisa membuat kita menjadi pekerja yang lebih baik dan lebih sehat pada saat bersamaan. “Ini bisa menjadi win-win,” kata Janz.



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.