Duduk di tengah kemacetan selama dua jam saja dapat menyebabkan kerusakan otak, saran penelitian

Last Updated on 1 bulan by masdoni


Menghirup knalpot diesel sambil duduk di lalu lintas selama beberapa jam dapat memengaruhi fungsi dan kognisi otak, sebuah studi baru menunjukkan.

Polusi lalu lintas telah lama dikaitkan dengan masalah ingatan, tetapi paparan jangka panjang umumnya dianggap menimbulkan risiko terbesar.

Para peneliti di Kanada telah menemukan bahwa kerusakan menyebabkan perubahan terukur hanya dalam waktu dua jam.

Polusi udara tidak hanya menggerus kesehatan saraf, tetapi juga meningkatkan risiko kematian seseorang dari segala penyebab.

Knalpot diesel menyebabkan kerusakan pada konektivitas neurologis yang secara khusus memengaruhi wilayah otak yang disebut jaringan mode default, yang berperan dalam pikiran dan ingatan internal manusia.

Knalpot diesel menyebabkan kerusakan pada konektivitas neurologis yang secara khusus memengaruhi wilayah otak yang disebut jaringan mode default, yang berperan dalam pikiran dan ingatan internal manusia.

Dalam studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Kesehatan Lingkungan, para peneliti dari University of British Columbia dan University of Victoria memaparkan 25 orang berusia 19 hingga 49 tahun ke udara yang disaring dan udara yang terkontaminasi knalpot diesel di laboratorium pada waktu yang berbeda selama 120 menit.

Selama itu, subjek penelitian mengendarai sepeda statis dengan tenaga ringan selama kurang lebih 15 menit untuk meningkatkan inhalasi.

Semua subjek menjalani MRI sebelum dan sesudah setiap paparan untuk memantau aktivitas otak pada tahapan yang berbeda.

Mereka menemukan bahwa menghirup knalpot diesel menurunkan konektivitas fungsional, ukuran bagaimana daerah otak berinteraksi dan berkomunikasi satu sama lain, dibandingkan dengan menghirup udara yang disaring.

Dr Chris Carlsten, penulis utama studi tersebut, mengatakan: “Orang mungkin ingin berpikir dua kali saat mereka terjebak kemacetan dengan jendela terbuka.

Penting untuk memastikan filter udara mobil Anda berfungsi dengan baik, dan jika Anda berjalan atau bersepeda di jalan yang sibuk, pertimbangkan untuk memutar ke rute yang jarang dilalui.

Baca Juga:  Ini Besaran Iuran Bpjs Kesehatan Yang Perlu Anda Ketahui

Para peneliti berfokus secara khusus pada perubahan jaringan mode default (DMN) otak, sekumpulan wilayah otak yang lebih aktif selama tugas pasif daripada tugas yang menuntut perhatian eksternal yang terfokus.

Kerusakan pada DMN mempengaruhi beberapa area otak, termasuk medial prefrontal cortex, posterior cingulate cortex, inferior parietal lobe, lateral temporal cortex, dan hippocampal formation.

Aktivitas di DMN meningkat saat kita terjaga dan tidak terlibat dalam latihan mental tertentu.

Kita bisa melamun, mengingat kembali kenangan, membayangkan masa depan, memantau lingkungan kita, memikirkan niat orang lain, dll.

Dr Jodie Gawryluk, seorang psikolog di University of Victoria dan penulis pertama studi tersebut, mengatakan: “Kami tahu bahwa konektivitas fungsional yang terganggu di DMN telah dikaitkan dengan penurunan kinerja kognitif dan gejala depresi, jadi ini memprihatinkan. polusi mengganggu jaringan ini.’

Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya dampak fungsional dari perubahan ini, ada kemungkinan hal itu dapat memengaruhi pemikiran atau kemampuan orang untuk bekerja.

Jaringan mode default memiliki berbagai fitur yang dapat terhambat setelah berjam-jam duduk di lalu lintas di perjalanan pulang Anda. DMN adalah pusat refleksi diri dan menunjukkan aktivitas selama refleksi tentang siapa kita, sifat kepribadian kita dan perasaan kita.

DMN berperan dalam ingatan kita tentang masa lalu. Fungsionalitasnya sangat penting untuk kemampuan kita menyimpan ingatan episodik, atau catatan mendetail tentang peristiwa yang terjadi selama waktu tertentu dalam hidup kita.

Temuan tim menawarkan secercah harapan: Efek neurologis dari paparan gas buang berumur pendek. Namun, paparan jangka panjang dari lalu lintas komuter akan sangat memperburuk risiko kesehatan.

Studi tersebut mengatakan: “Paparan dunia nyata seringkali lebih gigih, terutama di wilayah dunia yang tingkatnya seperti yang kita gunakan tidak jarang.”

Baca Juga:  Saat pandemi memasuki tahun keempat, masih banyak yang harus dipelajari tentang COVID jangka panjang

“Dihipotesiskan bahwa paparan kronis memang merupakan serangkaian paparan jangka pendek (hanya salah satu yang terpapar pada peserta kami) yang pada akhirnya mengarah pada defisit kumulatif melalui tekanan pada beban allostatik. Tetapi apakah ini berlaku atau tidak untuk kontaminasi di ranah neurokognitif, sementara hipotesis, membutuhkan studi lebih lanjut.

Fakta bahwa paparan knalpot diesel dapat merusak otak bukanlah temuan baru. Pada tahun 2008, peneliti Belanda memantau 10 sukarelawan yang terhubung ke elektroensefalogram (EEG) dan terpapar udara selama 30 menit di laboratorium yang terkontaminasi asap diesel yang disesuaikan dengan tingkat khas jalan kota yang sibuk.

Pada saat itu, para peneliti melihat bahwa otak orang menampilkan respons stres, yang menunjukkan perubahan dalam pemrosesan informasi di korteks serebral, yang terus meningkat bahkan setelah subjek dikeluarkan dari asap.

Sumber: | Artikel ini awalnya milik Dailymail.co.uk



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.