Deputi Gubernur RBI India untuk IMF

By | 04/06/2022

Dalam diskusi dengan Dana Moneter Internasional (IMF), T Rabi Sankar, wakil gubernur Reserve Bank of India (RBI), mencerminkan sikap anti-crypto ketika dia berbicara tentang potensi India untuk mengganggu ekosistem crypto dan blockchain.

Rabi Sankar memulai pembicaraan dengan menyoroti keberhasilan Unified Payments Interface (UPI), sistem pembayaran peer-to-peer berbasis fiat di India — yang telah mengalami adopsi rata-rata dan pertumbuhan transaksi sebesar 160% per tahun selama beberapa tahun terakhir. lima tahun.

“Salah satu alasan keberhasilannya adalah karena sederhana,” tambahnya sambil membandingkan pertumbuhan UPI dengan teknologi blockchain. Menurut Rabi Sankar:

“Blockchain, yang diperkenalkan enam-delapan tahun sebelum UPI dimulai, bahkan saat ini disebut sebagai teknologi yang berpotensi revolusioner. [Blockchain] kasus penggunaan belum benar-benar ditetapkan sebanyak itu pada kecepatan yang awalnya diharapkan. ”

Namun, pejabat RBI menegaskan bahwa populasi besar di India masih kekurangan akses ke perbankan berbasis UPI karena tidak tersedianya smartphone. Untuk mengatasi ini, pemerintah India sedang mengerjakan platform pembayaran offline, beberapa di antaranya sudah mulai diluncurkan ke massa.

Rabi Sankar juga menyatakan bahwa bank akan tetap penting untuk menyediakan layanan likuiditas kepada masyarakat umum di India, memperingatkan bahwa teknologi hanyalah alat dan tidak dapat digunakan untuk menciptakan mata uang:

“Mata uang membutuhkan penerbit atau membutuhkan nilai intrinsik. Banyak cryptocurrency yang bukan keduanya masih diterima begitu saja. Bukan hanya oleh investor yang mudah tertipu tetapi juga para ahli, pembuat kebijakan, atau akademisi.”

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa RBI tidak percaya bahwa stablecoin, seperti Tether (USDT), harus diterima secara membabi buta sebagai mata uang yang dipatok fiat 1-ke-1. Berbicara tentang keuntungan dari rupee digital, Rabi Sankar mengatakan:

“Kami percaya bahwa mata uang digital bank sentral (CBDC) benar-benar dapat membunuh kasus kecil apa pun yang bisa terjadi untuk cryptocurrency pribadi.”

Terkait: India akan meluncurkan CBDC menggunakan pendekatan bertahap: Laporan Tahunan RBI

Pada tanggal 28 Mei, bank sentral India, RBI, mengusulkan pendekatan bertahap tiga langkah untuk meluncurkan CBDC “dengan sedikit atau tanpa gangguan” pada sistem keuangan tradisional.

Baca Juga  Haruskah Anda Menuntut Saat Pesaing Perusahaan Anda Negatif?

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, menteri keuangan Nirmala Sitharaman pertama kali mengungkapkan rencana untuk meluncurkan CBDC pada 2022-23 dengan tujuan untuk memberikan “dorongan besar” bagi ekonomi digital. Laporan RBI mengungkapkan bahwa bank sentral saat ini sedang bereksperimen untuk mengembangkan CBDC yang membahas berbagai masalah dalam sistem tradisional.