Cuti Dibayar Kurang Umum untuk Pekerja di Daerah Pedesaan : Tomas

[ad_1]

Dengan cuti keluarga bergaji terbatas yang menawarkan pekerjaannya, Ruby B. Sutton, seorang insinyur lingkungan di lokasi pertambangan di timur laut Nevada, memutuskan untuk tinggal di rumah bersama bayi barunya secara penuh waktu.

Jazmin Orozco Rodriguez/KHN


sembunyikan judul

beralih judul

Jazmin Orozco Rodriguez/KHN


Dengan cuti keluarga bergaji terbatas yang menawarkan pekerjaannya, Ruby B. Sutton, seorang insinyur lingkungan di lokasi pertambangan di timur laut Nevada, memutuskan untuk tinggal di rumah bersama bayi barunya secara penuh waktu.

Jazmin Orozco Rodriguez/KHN

ELKO, Nev. — Ketika Ruby B. Sutton mengetahui bahwa dia hamil pada akhir tahun 2021, sulit membayangkan bagaimana pekerjaan penuh waktunya akan cocok dengan memiliki bayi yang baru lahir di rumah. Dia dihadapkan pada perjalanan pulang pergi selama tiga jam ke lokasi tambang tempat dia bekerja sebagai insinyur lingkungan, 12 jam lebih hari kerja, penitipan anak yang mahal, dan keinginannya untuk hadir bersama bayinya yang baru lahir.

Sutton, 32, mengatakan cuti bersalin berbayar minimum yang ditawarkan majikannya sepertinya tidak cukup bagi tubuhnya untuk pulih setelah melahirkan atau untuk terikat dengan anak sulungnya. Kekhawatiran itu semakin besar ketika dia membutuhkan operasi caesar darurat.

Saya orang yang sangat berorientasi pada karier,” kata Sutton. “Sangat sulit untuk membuat keputusan itu.”

Sutton berhenti dari pekerjaannya karena dia merasa bahwa waktu istirahat tambahan yang tidak dibayar pun tidak akan cukup. Dia juga tahu bahwa mengasuh anak setelah cuti melahirkan akan menghabiskan sebagian besar gajinya jika dia kembali bekerja.

Puluhan juta pekerja Amerika menghadapi keputusan serupa ketika mereka perlu merawat diri sendiri, anggota keluarga, atau bayi. Variasi liar dalam peraturan cuti berbayar dari satu negara bagian ke negara bagian lain dan secara lokal berarti opsi tersebut dapat semakin diperumit oleh faktor keuangan.

Baca Juga:  5 Gangguan Kesehatan Yang Mampu Dilihat Dari Penis

Dan pekerja di daerah pedesaan menghadapi lebih banyak tantangan daripada di kota, termasuk jarak yang lebih jauh ke rumah sakit dan lebih sedikit penyedia medis, memperparah kesenjangan kesehatan dan pendapatan. Bisnis di daerah pedesaan cenderung tidak memberikan manfaat secara sukarela karena mereka cenderung lebih kecil dan lebih sedikit pemberi kerja yang dapat dipilih oleh pekerja.

Sementara semakin banyak negara bagian, kota, dan kabupaten telah mengeluarkan undang-undang yang menjamin cuti sakit berbayar atau cuti berbayar umum dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar negara bagian di mana lebih dari 20% penduduknya tinggal di pedesaan belum melakukannya, membuat pekerja rentan. Vermont dan New Mexico adalah satu-satunya negara bagian dengan populasi pedesaan yang cukup besar yang telah mengeluarkan undang-undang yang mewajibkan beberapa bentuk cuti sakit berbayar.

Para ahli mengatakan kesenjangan dalam persyaratan cuti berbayar membuat pekerja di daerah pedesaan sering berjuang untuk merawat diri sendiri atau orang yang mereka cintai sambil memenuhi kebutuhan.

“Masalahnya karena persentasenya kecil dari populasi, sering dilupakan,” kata Anne Lofaso, seorang profesor hukum di West Virginia University.

Pandemi COVID menarik perhatian pada kebijakan cuti berbayar karena jutaan orang tertular virus dan perlu dikarantina selama lima hingga 10 hari untuk menghindari penularan ke rekan kerja mereka. The Families First Coronavirus Response Act of 2020 untuk sementara mewajibkan pemberi kerja dengan kurang dari 500 karyawan dan semua pemberi kerja publik untuk memberikan pekerja cuti sakit minimal dua minggu, tetapi persyaratan itu berakhir pada akhir tahun 2020. .

Kedaluwarsa membuat beberapa pekerja bergantung pada Undang-Undang Cuti Keluarga dan Medis tahun 1993, yang mewajibkan perusahaan dengan 50 karyawan atau lebih untuk memberi mereka waktu istirahat hingga 12 minggu tanpa dibayar untuk merawat diri mereka sendiri atau anggota keluarga mereka. Tetapi banyak pekerja tidak mampu bekerja selama itu tanpa bayaran.

Baca Juga:  Bermain 10 Menit Sudah Cukup Untuk Membatasi Anak Terkena Penyakit

Pada Maret 2022, 77% pekerja perusahaan swasta telah membayar cuti sakit melalui majikan mereka, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, peningkatan kecil dari 2019, ketika 73% pekerja perusahaan swasta memilikinya. Tetapi pekerja di industri tertentu, seperti konstruksi, pertanian, kehutanan dan ekstraksi, pekerja paruh waktu dan mereka yang mendapatkan upah lebih rendah cenderung tidak membayar cuti sakit.

Cuti berbayar menampilkan dirinya sebagai barang mahal,” kata Kate Bronfenbrenner, direktur penelitian pendidikan tenaga kerja di Fakultas Hubungan Industri dan Perburuhan Universitas Cornell.

Namun tanpanya, orang yang merasa tertekan untuk pergi bekerja membiarkan kondisi kesehatannya memburuk dan memburuk. Dan tentu saja, pekerja menular yang kembali terlalu cepat tidak perlu mengekspos orang lain di tempat kerja.

Para advokat mengatakan bahwa kebijakan federal yang lebih kuat yang menjamin dan melindungi cuti sakit dan keluarga yang dibayar berarti pekerja tidak harus memilih antara mengatasi penyakit di tempat kerja atau kehilangan pendapatan atau pekerjaan.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh New America, sebuah think tank berhaluan kiri, berpendapat bahwa membuat kebijakan untuk memastikan cuti berbayar dapat meningkatkan jumlah pekerjaan; mengurangi kesenjangan ekonomi, gender dan ras; dan, secara umum, mendorong komunitas lokal.

Dukungan untuk cuti sakit dan keluarga berbayar populer di kalangan pedesaan Amerika, menurut Asosiasi Nasional untuk Wanita dan Keluarga, yang menemukan dalam jajak pendapat tahun 2020 bahwa 80% pemilih pedesaan mendukung program cuti keluarga dan perawatan medis berbayar permanen, yang memungkinkan orang untuk mengambil cuti kerja untuk merawat anak-anak atau anggota keluarga lainnya.

Tetapi para pembuat undang-undang terpecah dalam menyusun kebijakan nasional, dan para penentangnya khawatir bahwa meminta cuti berbayar akan memberikan beban keuangan yang terlalu besar pada bisnis kecil atau bisnis yang kesulitan.

Pada tahun 2006, para pemilih San Francisco menyetujui Ordonansi Cuti Sakit Berbayar, menjadikannya kota pertama di AS yang mengamanatkan cuti sakit berbayar. Sejak itu, 14 negara bagian, District of Columbia, dan 20 kota atau kabupaten lainnya telah melakukannya. Dua negara bagian lain, Nevada dan Maine, telah mengadopsi undang-undang cuti berbayar yang menyediakan waktu yang dapat digunakan untuk sakit.

Baca Juga:  Minyak Ikan Dan Probiotik Efektif Cegah Alergi Pada Anak

Pekerja federal ditawari 12 minggu cuti melahirkan berbayar dalam Undang-Undang Cuti Berbayar Karyawan Federal, yang diadopsi pada Oktober 2020. Ini mencakup lebih dari 2 juta pekerja sipil yang dipekerjakan oleh pemerintah AS, meskipun undang-undang tersebut harus disahkan ulang setiap tahun fiskal dan tidak memenuhi syarat. karyawan sampai mereka menyelesaikan satu tahun masa kerja.

Tambal sulam undang-undang di seluruh negeri membuat pekerja di beberapa negara bagian yang sebagian besar pedesaan – tempat-tempat seperti Montana, South Dakota dan West Virginia, di mana lebih dari 40% penduduknya tinggal di luar kota – tanpa cuti berbayar wajib untuk sakit dan keluarga

Sutton mengatakan dia “pasti akan senang” untuk tetap bekerja jika dia bisa mengambil cuti melahirkan yang dibayar lebih lama. Dia bilang dia ingin kembali bekerja, tapi masa depan tidak jelas. Dia harus mempertimbangkan lebih banyak, seperti apakah dia dan suaminya menginginkan lebih banyak anak dan kapan dia mungkin merasa cukup sehat untuk mencoba bayi kedua setelah operasi caesar musim panas lalu.

Sutton mengenang seorang teman yang bekerja dengannya di tambang emas bertahun-tahun lalu yang meninggalkan pekerjaan itu beberapa bulan setelah melahirkan. “Dan sekarang saya mengerti semua hal yang dia katakan kepada saya saat itu… Dia berkata, ‘Saya tidak bisa melakukan ini,’ Anda tahu?

KHN (Kaiser Health News) adalah ruang berita nasional yang menghasilkan jurnalisme terperinci tentang masalah kesehatan. Bersama dengan Analisis Kebijakan dan Jajak Pendapat, KHN merupakan salah satu dari tiga program unggulan di KFF (Yayasan Keluarga Kaiser). KFF adalah organisasi nirlaba yang memberikan informasi tentang masalah kesehatan kepada bangsa.

[ad_2]

Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.