CEO Ripple mengungkapkan bahwa dia mengunjungi SEC beberapa kali sebelum gugatan diajukan

By | 23/05/2022

Brad Garlinghouse, CEO perusahaan pembayaran lintas batas Ripple, berbicara selama diskusi panel Senin di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Garlinghouse, yang juga berperan sebagai anggota dewan direksi perusahaan, mengomentari berbagai topik, terutama status regulasi saat ini di Amerika Serikat versus negara-negara G20.

CEO Ripple, Brad Garlinghouse. Sumber: Cointelegraph

Menekankan perlunya kehati-hatian untuk kerangka peraturan yang melayani prinsip-prinsip integral dari “kejelasan dan kepastian”, Garlinghouse menyatakan keyakinannya bahwa:

“Sebagian besar orang yang bekerja dalam industri kripto adalah aktor baik yang ingin melakukan yang benar oleh regulator. Tapi ketika aturan jalan tidak jelas, sangat sulit untuk mengaturnya.”

Kemudian dalam percakapan itu, Garlinghouse mengungkapkan bahwa dia secara pribadi pergi ke kantor Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) “empat atau lima kali dalam beberapa tahun menjelang keputusan mereka untuk mengajukan gugatan,” menyatakan bahwa aset terkait Ripple XRP harus keamanan yang dikategorikan secara hukum.

Terkait: WEF 2022, 23 Mei: Pembaruan terbaru dari tim Cointelegraph Davos

“Ini menunjukkan betapa tidak sejalannya Amerika Serikat dengan G20”, Garlinghouse berpendapat, mengutip Swiss, Singapura, Inggris, dan Jepang sebagai negara yang memiliki lingkungan peraturan yang lebih menguntungkan untuk mengembangkan inovasi teknologi.