Biden dan McCarthy akan membahas batas utang dalam pembicaraan pada hari Rabu

Last Updated on 1 bulan by masdoni


WASHINGTON — Ketua DPR Kevin McCarthy mengatakan pada hari Minggu bahwa dia berharap untuk membahas “cara yang masuk akal dan bertanggung jawab bagi kami untuk menaikkan plafon utang” dengan Presiden Joe Biden ketika keduanya bertemu pada hari Rabu untuk pertemuan pertama mereka di Gedung Putih sejak McCarthy terpilih ke kantor.

McCarthy, R-Calif., mengatakan dia ingin mengatasi pemotongan pengeluaran bersamaan dengan menaikkan batas utang, meskipun Gedung Putih telah mengesampingkan menghubungkan kedua masalah tersebut karena pemerintah mencoba untuk menghindari gagal bayar keuangan yang berpotensi menghancurkan.

Pembicara berjanji bahwa pemotongan Jaminan Sosial dan Medicare akan dibatalkan.

Saya tahu presiden mengatakan dia tidak ingin berdiskusi (tentang pemotongan), tetapi saya pikir sangat penting bahwa seluruh pemerintah kita dirancang untuk menemukan kompromi,” kata McCarthy kepada CBS “Face the Nation.” “Saya ingin duduk bersama, mencapai kesepakatan di mana kita dapat bergerak maju untuk menempatkan diri kita pada jalur keseimbangan dan pada saat yang sama tidak membahayakan hutang kita.”

Ditanya apakah dia akan membuat jaminan, McCarthy berkata, “Tidak akan ada default,” meskipun dia menyarankan deklarasi tersebut bergantung pada kesediaan Biden dan Demokrat untuk bernegosiasi.

Setelah McCarthy mengungkapkan pertemuan yang akan datang selama wawancara televisi, Gedung Putih memberikan konfirmasi.

McCarthy terpilih sebagai pembicara dalam pemungutan suara pasca-tengah malam yang bersejarah pada 15 Januari lebih awal pada 7 Januari, mengatasi perlawanan dari jajarannya sendiri dan ketegangan yang telah menguji kemampuan untuk memerintah mayoritas baru Partai Republik.

Berita tentang pertemuan Gedung Putih yang telah lama ditunggu-tunggu datang pada saat pemerintahan terpecah di Washington dengan krisis plafon utang menjulang dan Partai Republik bersiap untuk berkonfrontasi.

Baca Juga:  Balon China Ditembak Amerika Serikat Ini yang kita tahu

McCarthy sangat ingin mendorong Biden ke meja perundingan, berharap untuk memenuhi janji yang dibuat oleh pemimpin GOP selama kampanyenya untuk menjadi presiden untuk mengurangi pengeluaran federal ke tingkat anggaran 2022, yang berarti pemotongan anggaran yang cukup besar sebesar 8%. .

Gedung Putih telah memperjelas bahwa Biden tidak mau menerima konsesi politik dengan imbalan pencabutan batas utang, yang merupakan otoritas peminjaman negara. Amerika Serikat mencapai batas itu awal bulan ini, dan Departemen Keuangan telah menerapkan “langkah-langkah luar biasa” untuk mencegah potensi gagal bayar setidaknya untuk beberapa bulan lagi.

Biden sendiri mencemooh gagasan untuk menegosiasikan pemotongan pengeluaran, mengatakan kepada para pemimpin Kongres Demokrat minggu lalu bahwa Partai Republik “sangat serius dalam memotong Jaminan Sosial, memotong Medicare.

Pada hari Minggu, ketika McCarthy ditanya apakah dia akan mendorong pemotongan program-program itu, dia berkata: “Mari kita singkirkan itu.” Ditekan tentang kemungkinan pemotongan pertahanan yang bisa dia janjikan kepada kaum konservatif DPR, McCarthy menjawab: “Saya ingin menghilangkan pemborosan di mana pun itu. … Saya ingin melihat masing-masing departemen.”

Pertikaian batas utang yang akan datang memiliki preseden yang akrab.

Sedikit lebih dari satu dekade yang lalu, generasi baru Partai Republik Tea Party House berkuasa, bersemangat untuk menghadapi pemerintahan Obama untuk memotong pengeluaran federal dan mengendalikan beban utang negara yang menggunung. Sebagai wakil presiden saat itu, Biden menjadi pusat negosiasi tersebut. Tetapi Partai Republik di DPR dan Gedung Putih tidak pernah bisa mencapai kesepakatan, yang menyebabkan krisis fiskal. Kali ini, Biden dan sekutu Demokratnya di Kongres tidak berminat untuk menengahi kesepakatan dengan era baru Partai Republik garis keras yang dipimpin oleh Kaukus Kebebasan.

Baca Juga:  Kebenaran tentang sejarah Yahudi Ukraina yang rumit

McCarthy menunjuk pada pengalaman Biden sebelumnya yang mencoba menegosiasikan pemotongan pengeluaran dan mengatakan dia berharap presiden akan terbuka untuk mendengarkan lagi.

“Saya pikir presiden akan bersedia mencapai kesepakatan bersama,” kata McCarthy.

Dalam sebuah wawancara dengan Associated Press akhir pekan lalu, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan dia berharap Kongres pada akhirnya akan memilih untuk menaikkan batas tersebut. Namun dia mengatakan tuntutan Republik untuk pemotongan pengeluaran sebagai imbalan untuk mendukung peningkatan adalah “hal yang sangat tidak bertanggung jawab untuk dilakukan” dan berisiko menciptakan “bencana yang dipaksakan sendiri” bagi ekonomi global.

Lebih banyak WAKTU harus dibaca


Hubungi kami di [email protected].



Source link

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.