Biden akan mengunjungi Arab Saudi dalam dorongan untuk menurunkan harga minyak dan menghukum Rusia | Joe Biden

By | 03/06/2022

Joe Biden dilaporkan akan mengunjungi Riyadh akhir bulan ini dan bertemu Putra Mahkota Mohammed bin Salman, mengabaikan janji kampanye untuk menjadikan Arab Saudi “paria” atas pembunuhan kolumnis Washington Post Jamal Khashoggi.

Perjalanan ke Riyadh, pertama kali dilaporkan oleh Washington Post dan New York Times, menunjukkan bahwa Biden telah memprioritaskan kebutuhannya untuk menurunkan harga minyak dan dengan demikian menghukum Rusia atas invasinya ke Ukraina, di atas pendiriannya terhadap hak asasi manusia. Kunjungan itu akan ditambahkan ke perjalanan yang sudah direncanakan ke Israel, Jerman dan Spanyol.

Gedung Putih mengatakan tidak memiliki rencana perjalanan baru untuk diumumkan, tetapi menjelaskan bahwa tidak ada penghalang bagi Biden untuk bertemu dengan putra mahkota.

“Jika dia memutuskan bahwa adalah kepentingan Amerika Serikat untuk terlibat dengan seorang pemimpin asing dan bahwa keterlibatan seperti itu dapat memberikan hasil, maka dia akan melakukannya,” kata seorang pejabat senior Gedung Putih. “Dalam kasus Arab Saudi, yang telah menjadi mitra strategis Amerika Serikat selama hampir 80 tahun, tidak ada keraguan bahwa kepentingan penting terjalin dengan Arab Saudi. Dan Presiden memandang Kerajaan Arab Saudi sebagai mitra penting dalam sejumlah inisiatif yang sedang kami kerjakan baik di kawasan maupun di seluruh dunia.”

Berakhirnya isolasi putra mahkota AS tampaknya mungkin terjadi sejak invasi Ukraina dimulai pada 24 Februari. Berusaha untuk memotong pendapatan Rusia, Washington telah mencari perluasan pasokan minyak global untuk menurunkan harga, yang juga merupakan ancaman bagi prospek Demokrat yang sudah buruk dalam pemilihan kongres tahun ini.

Gedung Putih dilaporkan berusaha untuk mengatur panggilan telepon antara Biden dan Mohammed pada bulan Maret, tetapi ditolak oleh putra mahkota. Namun, penasihat utama presiden Timur Tengah, Brett McGurk, dan utusan khusus untuk masalah energi, Amos Hochstein, telah bertahan dalam membuka jalan bagi pertemuan dengan serangkaian perjalanan diam-diam ke Riyadh.

Diplomasi itu membantu memenangkan kesepakatan untuk gencatan senjata dua bulan yang ditengahi PBB di Yaman, yang diperpanjang untuk dua bulan lagi pada hari Kamis. Dalam sebuah pernyataan tentang perpanjangan itu, Biden mengatakan: “Arab Saudi menunjukkan kepemimpinan yang berani dengan mengambil inisiatif sejak dini untuk mendukung dan menerapkan ketentuan gencatan senjata yang dipimpin PBB.”

Korban sipil Yaman dari kampanye pengeboman koalisi pimpinan Saudi memperburuk hubungan bilateral dalam beberapa tahun terakhir dan pembunuhan Khashoggi pada 2018 secara signifikan meningkatkan kerusakan. Pemerintahan Trump mencoba untuk menutupi masalah tersebut, tetapi sentimen anti-Saudi menjadi bipartisan di Kongres, dan saat mulai menjabat pada tahun 2021, Biden memerintahkan untuk memikirkan kembali hubungan dengan Riyadh.

“Kami sebenarnya akan membuat mereka membayar harganya dan membuat mereka sebenarnya paria,” katanya dalam debat utama Partai Demokrat 2019. Biden juga menyatakan bahwa “sangat sedikit nilai penebusan sosial dalam pemerintahan saat ini di Arab Saudi”.

Biden harus membayar harga politik untuk membalikkan keadaan di Riyadh, terutama dari sisinya sendiri, yang melihatnya sebagai pengkhianatan terhadap janji pemerintah untuk menempatkan hak asasi manusia di jantung kebijakan luar negeri.

“Jika ada yang bisa menjelaskan kepada saya bagaimana ini mencerminkan komitmen pemerintah yang dinyatakan sebelumnya untuk ‘sebuah dunia di mana hak asasi manusia dilindungi, pembela mereka dirayakan dan mereka yang melakukan pelanggaran hak asasi manusia harus bertanggung jawab,’ saya akan senang mendengarnya, ” kata Matt Duss, penasihat kebijakan luar negeri Senator Bernie Sanders.

Source link

Baca Juga  Pengangguran AS diperkirakan telah turun ke level pra-pandemi di bulan Mei

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.