Apakah Minum Terlalu Banyak Bisa Menyebabkan Demensia?

Last Updated on 1 bulan by masdoni

Sebagian besar dari kita mengetahui bahwa konsumsi alkohol berlebihan dapat meningkatkan risiko gangguan kesehatan seperti penyakit liver dan jantung. Tapi bagaimana alkohol mempengaruhi otak dalam serial dokumenter Lifetime Where Is Wendy Williams? putranya, Hunter Williams Jr., mengatakan kepada penerbit bahwa mantan pembawa acara bincang-bincang berusia 59 tahun itu menderita “demensia akibat alkohol”. Tim komunikasi Williams memastikan diagnosisnya menderita demensia frontotemporal (FTD), suatu bentuk penurunan kognitif yang agresif dan tidak dapat disembuhkan yang dapat menyebabkan perubahan kepribadian dan ketidakmampuan menggunakan bahasa dengan benar (afasia).[1]Tapi apakah minuman keras benar-benar dapat menyebabkan demensia? Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana alkohol dapat mempengaruhi otak, Everyday Health berbicara dengan Georges Naasan, MD, seorang profesor neurologi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York City.Dr. Naasan merawat orang-orang dengan berbagai jenis demensia dan baru-baru ini menerbitkan penelitian tentang penyalahgunaan alkohol sebagai gejala penyakit yang merusak otak.[2]Naasan bukan salah satu dokter Williams dan tidak mau mengomentari gejala spesifik, diagnosis, atau pengobatannya. Catatan Editor: Wawancara ini telah diedit agar panjang dan jelasnya. Kesehatan Sehari-hari: Apa yang saat ini diketahui tentang penggunaan alkohol, baik tingkat sedang maupun berat, dan bagaimana hal itu mengubah otak, khususnya dalam hal penurunan kognitif atau demensia? Georges Naasan: Alkohol dapat mempengaruhi otak dalam banyak cara. Pertama-tama, alkohol memiliki racun langsung pada sel-sel otak, menyebabkan sel-sel tersebut mati seiring berjalannya waktu. Otak kecil, yang mengoordinasikan fungsi motorik dan kognitif, dapat terkena dampaknya, sehingga menyebabkan kesulitan berjalan, gemetar, dan gangguan kognitif. Alkohol juga dapat menguras vitamin penting yang disebut B1 atau tiamin, dan kekurangannya dapat memengaruhi bagian otak. . Bagian paling umum yang terluka disebut tubuh mamillary, yang penting untuk pemrosesan memori – orang yang mengalaminya [injury] dapat mengalami banyak kesulitan dengan kehilangan ingatan jangka pendek. TERKAIT: Kata Terakhir: Apakah Konsumsi Alkohol pada Tingkat Apa Pun Sebenarnya Sehat? Thalamus, yang mengkomunikasikan informasi antara berbagai bagian otak, juga bisa terluka. Selain itu, alkohol dapat menyebabkan kerusakan hati, yang dapat menyebabkan penyakit hati, meningkatkan risiko kanker hati, dan mempersulit hati menyaring racun dari darah dan sistem kita. Seiring berjalannya waktu, racun ini dapat menumpuk dan menyebabkan kerusakan pada otak.EH: Apakah “demensia akibat alkohol” merupakan istilah atau diagnosis medis yang sebenarnya?GN: Kami tidak menggunakan istilah “demensia akibat alkohol” dalam konteks klinis. Lebih akurat untuk menentukan jenis demensia, seperti demensia yang berhubungan dengan defisiensi tiamin atau degenerasi otak kecil akibat penggunaan alkohol.Salah satu jenis demensia yang paling umum terkait dengan penggunaan alkohol disebut demensia Wernicke-Korsakoff. Hal ini melibatkan dua kelainan otak berbeda yang sering terjadi bersamaan: penyakit Wernicke, yaitu sejenis demensia di mana orang mengalami penurunan kognitif dan kehilangan ingatan jangka pendek, dan psikosis Korsakoff, yaitu perkembangan yang mencakup halusinasi atau delusi.EH: Apakah pengaruh alkohol terhadap dosis otak tergantung dosis, dan jika ya, apa hubungan antara durasi dan intensitas penggunaan alkohol dan risiko penurunan kognitif atau demensia?GN: Hubungan antara penggunaan alkohol dan risiko penurunan kognitif kemungkinan besar adalah dosis -bergantung. Kemungkinan besar semakin tua tahunnya dan semakin tinggi jumlah alkohol yang dikonsumsi, semakin tinggi pula risikonya. Meta-analisis tahun 2020 menyimpulkan bahwa konsumsi alkohol tingkat tinggi (didefinisikan sebagai 14 minuman atau lebih per minggu) dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia.[3]Namun perlu diingat bahwa risiko dan penyebabnya berbeda. Orang mungkin memiliki risiko kumulatif ini, namun mereka mungkin memiliki faktor genetik atau lingkungan yang memiliki efek perlindungan, dan mereka tidak pernah mengalami penurunan kognitif yang terkait dengan penggunaan alkohol. Faktor-faktor tersebut, bersama dengan kondisi kesehatan lainnya, dapat menempatkan mereka pada risiko yang lebih besar.EH: Apakah penyalahgunaan alkohol yang terjadi pada tahap lanjut dapat menjadi gejala demensia, dan apa hubungan penelitian Anda dalam bidang ini? [a symptom that makes someone decide to go to the doctor] demensia, terutama pada jenis tertentu seperti demensia frontotemporal. Ini berarti bahwa penyakit otak terjadi lebih dulu, dan hal ini mungkin mengganggu beberapa mesin pemrosesan penghargaan di otak yang dapat dikaitkan dengan kontrol impulsif, dan hal ini mengarah pada penyalahgunaan alkohol. Dalam penelitian kami, kami melihat representasi individu yang lebih tinggi. dengan alkoholisme lanjut pada kelompok demensia, terutama demensia frontotemporal. Beberapa pasien mengalami alkoholisme sebagai gejala pertama, sebelum perubahan kognitif atau perilaku lainnya. Bagi para dokter di luar sana, ketika Anda melihat pasien dengan alkoholisme yang timbul lambat, yang didefinisikan terjadi setelah usia 40 atau lebih, mungkin orang-orang ini memerlukan perhatian dan evaluasi untuk kelainan neurologis. Kami tidak mengatakan bahwa hal ini terjadi pada semua orang yang mengidap penyakit ini, tetapi ada kemungkinan bahwa kebiasaan minum alkohol tersebut disebabkan oleh kondisi medis yang tidak dapat mereka kendalikan. Kami mengidentifikasi beberapa kasus di mana hal ini terjadi. EH: Apa sajakah gejala demensia frontotemporal? GN: Ada beberapa kondisi otak yang termasuk dalam istilah umum ini, jadi ada cara yang berbeda untuk mewujudkannya. Dalam varian perilaku frontotemporal demensia, orang mengalami perubahan kepribadian, biasanya pada setidaknya tiga dari enam domain Disinhibition, dimana orang tersebut kehilangan kemampuan untuk memahami situasi sosial dan norma-norma sosial. Mereka “tidak mempunyai filter”, dalam istilah awam. Menjadi apatis atau kehilangan motivasi dan tidak mau melakukan sesuatu atau beraktivitas. Kehilangan empati dan terkadang menjadi sedikit egois. Mengembangkan gangguan obsesif atau kompulsif, sehingga mereka mungkin mulai melakukan hal yang sama berulang kali, mengatakan hal yang sama berulang kali, atau mengembangkan ritual yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya. Mereka mungkin menjadi hiper-oral, yang dapat berupa makan banyak, banyak minum, atau banyak merokok – segala sesuatu yang berhubungan dengan menelan sesuatu atau memasukkan sesuatu ke dalam mulut mereka. Kesulitan dalam fungsi eksekutif, yang berarti mereka mulai kehilangan kemampuan untuk mengambil keputusan dan menilai suatu situasi.EH: Ketika penggunaan alkohol berlebihan terjadi bersamaan dengan demensia, apakah sulit membedakan antara gejala penurunan kognitif dan keracunan? GN: Ya, dalam beberapa kasus mungkin sulit membedakan antara penurunan kognitif dan keracunan jika melibatkan konsumsi alkohol dalam jumlah besar. Saya belum tahu apakah saya pernah membaca makalah ilmiah mengenai hal ini, jadi ini berasal dari pengalaman saya sendiri dan apa yang saya dengar dari rekan-rekan saya. Keluarga atau teman mungkin mempunyai pemikiran atau keyakinan tertentu tentang apa yang terjadi dan mengapa hal itu terjadi. Awalnya, orang tersebut mungkin dikira mabuk, yang dapat menyebabkan keterlambatan dalam mencari perawatan medis. Gejala-gejala yang tumpang tindih membuat penting bagi dokter untuk mengevaluasi secara hati-hati dan mempertimbangkan kemungkinan kelainan neurologis yang mendasari dalam situasi ini. EH: Apakah mungkin untuk membalikkan kerusakan otak yang disebabkan oleh alkohol dengan tidak minum alkohol atau mengatasi kekurangan seperti tiamin? GN: Kemungkinan pembalikan Tingkat kerusakan kerusakan otak akibat alkohol bergantung pada apakah kerusakan tersebut bersifat permanen. Apakah sel-sel otak mati atau tidak berfungsi karena tidak mendapat vitamin yang dibutuhkan namun masih hidup? Meskipun ada kasus di mana kerusakannya bersifat permanen, tidak mengonsumsi alkohol dan menerapkan gaya hidup sehat dapat mencegah cedera lebih lanjut dan berpotensi membantu membangun koneksi baru, sehingga memperbaiki gejala. Namun, pada penyakit degeneratif, mendapatkan kembali fungsi yang hilang merupakan sebuah tantangan, karena penyakit ini melibatkan kematian sel yang terus menerus. EH: Apakah ada tingkat konsumsi alkohol yang aman dan tidak menimbulkan risiko tambahan terhadap kesehatan otak? GN: Tingkat aman yang umumnya direkomendasikan adalah satu tingkat kecil. minum setiap 24 jam, namun mendefinisikan “minuman kecil” itu penting. Misalnya, ini mungkin berarti satu bir, segelas kecil anggur (5 ons) atau sejumlah minuman keras (1,5 ons).[4]Yang penting, ini tidak bersifat kumulatif. Jadi melewatkan lima minuman sehari tidak berarti Anda dapat dengan aman minum lima minuman dalam jangka waktu 24 jam – tetap saja hanya satu. Moderasi adalah kunci untuk meminimalkan potensi risiko terhadap kesehatan otak.

Baca Juga:  Jangan Keseringan Bad Mood Kalau Tidak Mau Terkena Penyakit Ini

About Author

Assalamu'alaikum wr. wb.

Hello, how are you? Introducing us Jatilengger TV. The author, who is still a newbie, was born on August 20, 1989 in Blitar and is still living in the city of Patria.