Apakah HODLers ditakdirkan untuk mengandalkan opsi terpusat?

By | 23/05/2022

Kedaulatan diri adalah prinsip inti dalam ruang cryptocurrency: Investor harus mengandalkan jaringan yang tidak dapat dipercaya dan terdesentralisasi daripada entitas pusat yang telah diketahui mendevaluasi kepemilikan orang lain. Namun, satu kekurangan yang terkait dengan kedaulatan diri adalah warisan.

Diperkirakan 4 juta Bitcoin (BTC) telah hilang dari waktu ke waktu dan sekarang tersimpan di dompet yang tidak dapat diakses. Berapa banyak dari koin milik HODLers yang meninggal tanpa berbagi akses ke dompet mereka dengan orang lain yang tidak diketahui? Beberapa percaya bahwa perkiraan kekayaan 1 juta BTC Satoshi Nakamoto belum tersentuh karena alasan ini: Tidak ada orang lain yang memiliki akses ke sana.

Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2020 oleh Crenation Institute secara khusus menemukan bahwa hampir 90% pemilik cryptocurrency khawatir tentang aset mereka dan apa yang akan terjadi pada mereka setelah mereka meninggal. Terlepas dari kekhawatiran tersebut, pengguna crypto ditemukan empat kali lebih kecil kemungkinannya untuk menggunakan wasiat untuk warisan daripada investor non-crypto.

Namun, kurangnya solusi tampaknya tidak dibahas secara luas. Berbicara kepada Cointelegraph, Johnny Lyu, CEO pertukaran crypto KuCoin, mengatakan bahwa warisan crypto masih “kurang dipahami” karena sebagian besar pemegang crypto masih muda dan, dengan demikian, tidak memikirkan kematian atau warisan mereka.

Selain itu, Lyu menyatakan bahwa kami belum “menemukan preseden legislatif dalam masalah ini.” Dengan demikian, tidak ada cukup pengalaman “dalam menyelesaikan sengketa warisan seperti, misalnya, dalam masalah pencurian dan pengembalian cryptocurrency.” Bagi Lyu, warisan kripto “berdasarkan penyediaan kunci pribadi bagi kerabat.” Dia menambahkan bahwa itu dapat dikelola melalui kunci pribadi di dompet dingin yang kemudian disimpan di brankas dan dipegang dengan notaris:

“Jika pemiliknya tidak ingin mentransfer cryptocurrency sebelum saat kematian, maka mereka perlu memikirkan untuk membuat surat wasiat dan inventaris konten yang diperlukan untuk ahli waris mereka untuk membuka dompet.”

CEO menambahkan bahwa investor yang ingin mewariskan aset mereka harus “menyelesaikan masalah menjaga anonimitas sampai saat ahli waris dapat datang sendiri.” Pada saat yang sama, dia mengakui, mentransfer kredensial akses dapat “mengganggu keamanan atau anonimitas” pemegang.

Bagi Lyu, opsi pewarisan kripto terbaik di luar sana dikembangkan oleh notaris Germain dan terdiri dari flash drive dengan “kata sandi utama, yang sudah berisi kata sandi akun.” Flashdisk itu disimpan oleh pemilik aset sementara notaris memegang master password, katanya.

Baca Juga  GSK: demerger konsumen adalah resep yang tepat untuk raksasa obat Inggris

Namun, proposisi Lyu datang dengan peringatan: kurangnya kedaulatan diri. Kepercayaan adalah suci jika orang lain memiliki akses ke dana kita.

Baru-baru ini: Sikap ‘blockchain bukan crypto’ pemerintah India menyoroti kurangnya pemahaman

Kunci dan kepercayaan

Haruskah pemegang crypto berbagi kunci dengan pihak ketiga tepercaya? Pertanyaannya sulit untuk dijawab.

Bagi beberapa penggemar kripto, jika orang lain mengontrol kunci dompet dengan aset kripto di dalamnya, mereka pada dasarnya adalah pemilik bersama. Jika tidak ada orang lain yang tahu cara mengakses dana, aset tersebut dapat hilang jika pemegangnya meninggal sebelum waktunya.

Berbicara kepada Cointelegraph, Mitch Mitchell, penasihat asosiasi Perencanaan Perkebunan di Trust and Will – sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam perencanaan perumahan – mengatakan bahwa investor cryptocurrency harus membagikan kunci pribadi mereka dengan anggota keluarga tepercaya “untuk alasan sederhana bahwa, jika tidak, mereka pengetahuan tentang kunci pribadi mati bersama mereka.”

Surat wasiat Alfred Nobel, yang menetapkan Hadiah Nobel.

Mitchell menambahkan bahwa kapan atau bagaimana mereka harus membagikan kunci pribadi mereka adalah hal yang diperdebatkan. Max Sapelov, salah satu pendiri dan chief technology officer dari startup peminjaman crypto CoinLoan, mengatakan kepada Cointepegrah bahwa berbagi kunci pribadi adalah “pertanyaan yang bisa diperdebatkan,” karena tergantung “pada kedalaman hubungan” dan kepercayaan yang dimiliki investor pada pihak ketiga.

Sapelov mengatakan bahwa ada dua ancaman utama yang perlu dipertimbangkan sebelum membagikan kunci pribadi:

“Pertama, dalam situasi yang luar biasa, bahkan anggota keluarga terdekat pun dapat berpaling dari masalah uang dan kekayaan. Kedua, mengelola kunci pribadi (atau frase seed pemulihan) adalah tugas yang menantang.”

Tanpa pengetahuan yang memadai, dia mengatakan “mudah kehilangan akses” ke kunci pribadi karena prosedur pencadangan yang tidak tepat atau serangan dari peretas yang ingin mencuri kripto.

Perlu dicatat bahwa anggota komunitas crypto terkemuka telah secara terbuka mengaku hanya membagikan kunci pribadi mereka dengan anggota keluarga untuk memastikan bahwa mereka memiliki akses ke dana mereka. Hal Finney, penerima transaksi Bitcoin pertama, menulis pada tahun 2013 bahwa diskusi warisan Bitcoin “lebih dari sekadar kepentingan akademis,” dan bahwa BTC-nya disimpan di brankas, yang dapat diakses oleh putra dan putrinya.

Baca Juga  Accuweather Berkolaborasi Dengan API3 Untuk Menyediakan Data Cuaca Bertenaga Blockchain – Berita Bitcoin Blockchain

Namun, bagi sebagian orang, berbagi kunci pribadi bukanlah solusi. Jika bukan karena kurangnya kepercayaan, karena potensi kurangnya keamanan. Self-custody bukan untuk semua orang, sedemikian rupa sehingga banyak pengguna crypto bahkan tidak memindahkan dana dari bursa.

Terkait: Apa itu Bitcoin, dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Memegang kripto di bursa

Solusi lain yang sering dipertimbangkan dalam hal pewarisan mata uang kripto adalah dengan memegang aset di bursa mata uang kripto terkemuka. Strategi ini pada awalnya mungkin tampak berisiko, dengan mempertimbangkan jumlah platform perdagangan yang telah diretas selama bertahun-tahun, tetapi seiring dengan semakin matangnya pasar, beberapa telah berhasil bertahan bahkan setelah mengalami pelanggaran keamanan.

Bagi Mitchell, pengguna dapat menyimpan file dompet mereka di hard drive portabel alih-alih menyimpan dana dalam pertukaran cryptocurrency dan memperlakukannya sebagai obligasi pembawa, yang berarti itu milik siapa pun yang memegang drive. Namun, mungkin lebih bijaksana untuk menyimpan cadangan terenkripsi di cloud untuk memberikan perlindungan dua lapis, tambahnya.

Keuntungan menyimpan di bursa seperti Coinbase atau Binance, kata Mitchell, adalah bahwa mereka lebih ramah pengguna untuk anggota keluarga yang ingin mendapatkan kembali dana. Sapelov menunjukkan bahwa pertukaran besar “memiliki salah satu tingkat keamanan tertinggi” di ruang angkasa dan secara hukum diharuskan untuk “memiliki proses pewarisan akun.”

Coinbase, misalnya, memungkinkan anggota keluarga untuk mengakses akun kerabat yang telah meninggal setelah memberikan sejumlah dokumen, termasuk sertifikat kematian dan surat wasiat terakhir.

Agar penerima mendapatkan akses ke dana yang terkunci dalam pertukaran mata uang kripto, mereka pasti harus melewati rintangan, sementara memiliki akses langsung ke drive dengan kunci akan memungkinkan mereka mengakses dana secara instan.

Alternatifnya adalah layanan warisan cryptocurrency. Bagi Sapelov, apakah seseorang memutuskan untuk membayar layanan semacam itu “tergantung pada preferensi orang tersebut,” karena ini adalah industri baru yang “pasti mendapatkan popularitas” tetapi “belum memiliki rekam jejak yang terbukti”. Sebagai gantinya, dia menyarankan agar pengguna menghubungi tim dukungan pelanggan dari pertukaran yang mereka gunakan untuk menjelajahi opsi warisan sebelum terlambat.

Baca Juga  Wanita Abu Dhabi Akan Menerima Domain Crypto Gratis untuk Memperluas Pengetahuan Web3 Mereka

Sebaliknya, pertukaran cryptocurrency atau layanan warisan dapat ditutup seiring waktu atau kehilangan akses ke dana itu sendiri. Meskipun kemungkinannya kecil, itu masih layak dipertimbangkan ketika mempertimbangkan bagaimana meneruskan investasi cryptocurrency.

Solusi teknis

Namun, ada satu solusi lagi yang perlu dipertimbangkan: kriptografi khusus.

Berbicara kepada Cointelegraph Jagdeep Sidhu, pengembang utama dan presiden platform blockchain perdagangan peer-to-peer Syscoin, mengatakan bahwa dimungkinkan untuk menyiapkan solusi di mana aset pengguna secara otomatis ditransfer ke dompet lain, yang dapat digunakan untuk tujuan warisan:

“Yang memungkinkan adalah melakukan enkripsi ‘berwaktu’. Kriptografi khusus di mana Anda dapat mengenkripsi pesan yang berisi kunci pribadi yang hanya dapat didekripsi setelah beberapa waktu.”

Pemegang Crypto juga dapat mengatur diri mereka sendiri sebagai penerima dari transaksi tersebut, atau mengatur jumlah penerima yang lebih besar, karena “tidak ada batasan berapa kali Anda dapat mengenkripsi kunci Anda.” Sidhu mengatakan bahwa pewarisan kripto dapat diatur dengan tetap menjaga kedaulatan diri dengan metode ini.

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa layanan dapat diatur yang mengharuskan pengguna untuk tetap interaktif untuk membuktikan bahwa dia masih ada. Jika pengguna gagal merespons setelah jangka waktu tertentu, maka “pesan enkripsi berjangka waktu dibuat untuk semua penerima Anda.”

Baru-baru ini: UST setelahnya: Apakah ada masa depan untuk stablecoin algoritmik?

Solusinya cukup teknis dan akan mengharuskan pengguna cryptocurrency untuk tetap interaktif atau berisiko secara tidak sengaja mengirimkan aset mereka ke penerima manfaat. Kebingungan yang akan muncul dari pengaturan seperti itu bisa merepotkan.

Secara keseluruhan, cara HODLer crypto menjalankan keinginan mereka harus bervariasi dari orang ke orang. Beberapa mungkin lebih suka menggunakan cara terdesentralisasi dan menyimpan sendiri dana mereka sambil menciptakan solusi warisan mereka sendiri, sementara yang lain mungkin lebih suka memercayai lembaga dengan dana dan keinginan mereka.

Yang penting adalah bahwa pada akhirnya, pengguna membuat sistem yang memungkinkan penerima mereka mengakses kepemilikan cryptocurrency mereka jika terjadi sesuatu pada mereka. Lagi pula, uang yang mengubah hidup tidak benar-benar mengubah hidup jika tidak ada yang bisa dilakukan dengannya.