5 metrik untuk dipantau sebelum berinvestasi di crypto selama pasar beruang

By | 04/06/2022

mata uang kripto pasar beruang menghancurkan nilai portofolio dan mereka memiliki kecenderungan berbahaya untuk berlarut-larut lebih lama dari yang diperkirakan siapa pun. Untungnya, salah satu keuntungan dari kemunduran pasar adalah memberikan investor waktu untuk kembali fokus dan menghabiskan waktu untuk meneliti proyek yang dapat berkembang ketika tren berubah menjadi bullish lagi.

Berikut lima area yang menjadi fokus saat memutuskan apakah akan berinvestasi dalam proyek kripto selama pasar beruang.

Apakah ada kasus penggunaan?

Sektor cryptocurrency tidak kekurangan janji mencolok dan protokol menarik perhatian, tetapi ketika sampai pada itu hanya ada beberapa proyek yang telah menghasilkan produk yang memiliki permintaan dan utilitas.

Ketika harus menentukan apakah token harus terus dipegang, salah satu pertanyaan utama yang harus ditanyakan adalah “Mengapa proyek ini ada?”

Jika tidak ada jawaban sederhana untuk pertanyaan itu atau solusi yang ditawarkan oleh protokol tidak benar-benar menyelesaikan masalah yang mendesak, ada kemungkinan besar protokol itu tidak akan diadopsi yang dibutuhkan jangka panjang untuk bertahan hidup.

Mengidentifikasi keunggulan kompetitif

Dalam kasus di mana kasus penggunaan yang layak hadir, penting untuk mempertimbangkan bagaimana protokol dibandingkan dengan proyek lain yang menawarkan solusi untuk masalah yang sama.

Apakah itu menawarkan solusi yang lebih baik atau lebih sederhana daripada pesaingnya, atau lebih merupakan protokol yang berlebihan yang tidak benar-benar membawa sesuatu yang baru ke meja?

Contoh bagus dari redundansi yang tidak perlu adalah sektor oracle pasar, yang telah melihat beberapa protokol diluncurkan selama tiga tahun terakhir. Terlepas dari semakin banyaknya pilihan, solusi oracle tertua dan paling banyak terintegrasi adalah Chainlink (LINK) dan tetap menjadi pesaing terkuat di bidangnya.

Baca Juga  How to Find Your Brand Magic and Magnify Your Message

Apakah protokol menghasilkan pendapatan, dan bagaimana caranya?

“Jika Anda membangunnya, mereka akan datang,” adalah ungkapan klise yang dilontarkan di kalangan teknologi, tetapi itu tidak selalu diterjemahkan ke dalam adopsi dunia nyata di sektor cryptocurrency.

Mengoperasikan protokol blockchain membutuhkan waktu dan uang, yang berarti bahwa hanya protokol dengan pendapatan atau dana yang cukup yang dapat bertahan dari pasar beruang.

Mengidentifikasi apakah suatu proyek menguntungkan dan dari mana pendapatan berasal dapat membantu memandu investor yang tertarik untuk membeli token keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Proyek dengan pendapatan protokol tertinggi. Sumber: Terminal Token

Jika sebuah proyek menunjukkan aktivitas dan pendapatan yang terbatas, mungkin ini saat yang tepat untuk mulai mengevaluasi apakah proyek tersebut undervalued atau investasi yang harus dihindari.

Apakah ada cadangan uang tunai?

Setiap startup dimaksudkan untuk memiliki peti perang, perbendaharaan atau landasan pacu karena sebelum berinvestasi, penting untuk mengidentifikasi apakah proyek memiliki dana yang cukup untuk bertahan dalam tren turun, terutama jika memberikan hasil pada aset yang terkunci adalah insentif utama untuk menarik likuiditas.

Seperti disebutkan sebelumnya, menjalankan protokol blockchain tidak murah, dan sebagian besar protokol di luar sana mungkin tidak cukup likuid untuk bertahan dalam pasar beruang yang panjang.

Idealnya, proyek bergaya DeFi harus memiliki perbendaharaan besar yang berisi berbagai aset seperti Bitcoin (BTC), Ether (ETH) dan stablecoin yang lebih andal seperti USD Coin (USDC) dan Tether (USDT).

Baca Juga  Cryptocurrency dan Ekonomi Meme

Memiliki perbendaharaan yang didanai dengan baik dan beragam yang dapat ditarik dari masa-masa sulit sangat penting dan seperti yang disarankan $trawberry Sith, proyek perlu belajar kapan harus mengambil untung, dan tidak meninggalkan sebagian besar perbendaharaan protokol di Eter atau token asli platform .

Terkait: Perusahaan crypto besar dilaporkan memotong hingga 10% staf di tengah pasar beruang

Apakah tenggat waktu peta jalan disimpan dan dipenuhi?

Sementara kinerja masa lalu belum tentu merupakan indikator hasil di masa depan, sejarah proyek dalam mengikuti peta jalannya dan memenuhi tenggat waktu yang penting dapat menawarkan wawasan yang berharga tentang apakah proyek tersebut siap untuk menghadapi masa-masa sulit.

Selain melacak tonggak peta jalan, situs seperti CryptoMiso dan GitHub dapat membantu investor mengintip di balik tirai untuk melihat frekuensi pengembangan dan aktivitas pengembang untuk sebuah protokol.

Jika sebuah tim menunjukkan sedikit atau tidak ada tanda-tanda aktivitas saat tenggat waktu peta jalan datang dan pergi, mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan kemungkinan bahwa tarikan karpet yang lambat sedang terjadi dan mungkin sudah waktunya untuk keluar sebelum kerugian lebih lanjut direalisasikan.

Artikel ini tidak berisi saran atau rekomendasi investasi. Setiap langkah investasi dan perdagangan melibatkan risiko, dan pembaca harus melakukan penelitian mereka sendiri saat membuat keputusan.

Pandangan, pemikiran, dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.